.

 

Ketika siMungil Membantu siBongsor..

2w4w-00

Saat weekend, waktu yang tepat buat utak-atik mobil.
Mulai dari bersih-bersih ruang mesin, body mobil, hingga teringat kalau saya belum merapihkan kabel-kabel di bawah jok mobil.. Saya berniat merapihkan perangkat rakom (Radio Komunikasi) di mobil saya, antara lain memperbaiki semua jaringan kabel dan sekalian Tune ulang antenna mobil saya untuk rakom tersebut.

Wah.. tidak terasa hari sudah malam, untunglah sudah selesai.

Namun ketika akan merapatkan mobil di CarPort rumah…. BAH! accu habis total karena keasikan test transmit dengan rakom yang sekali pencet PTT menyedot arus 10-12Ampere!

Apesnya, besok pagi berencana untuk menggunakan mobil ke kantor, karena harus membawa banyak barang.

Wah ga boleh kehabisan akal untuk menCharge si Accu mobil.. harus pakai jurus MacGyver lagi nih..

Tiba-tiba terlintas dipikiranku, untuk memanfaatkan Charging System si motor yang lagi manis parkir di sebelah mobilku…

OK aku ambil Booster Cable untuk melakukan Charging Accu mobil menggunakan si Motor.

Kunyalakan motor, kemudian putar baut pengatur IDLE pada karburator motor untuk menaikkan putaran mesin agar agak tinggi. Sebaiknya tidak menggunakan CHOKE yang biasa digunakan untuk menyalakan mesin saat pagi hari… sebab CHOKE selain menaikkan arus udara, juga menaikkan komposisi campuran bensin ke karburator.. akibatnya akan buang-buang bensin saja.

Pada motorku, ada sikring (FUSE) utama yang terletak pada bagasi di bawah jok.

Pastikan mesin motor tetap dalam kondisi menyala, standard ‘dua kaki’, posisi gigi pada ‘netral’, putaran mesin agak tinggi dari biasa (setelah diputar baut idle-nya).

Cabut sikring (fuse) tersebut, kemudian colokkan kabel pada socket sikring tersebut. Jika diperlukan, gunakan bohlam kecil (12volt) atau test-pen pelistrikan mobil atau voltmeter, untuk memastikan Anda mencoloknya pada terminal yang ada arus listriknya.

Arus listrik ini berasal dari Coil pada Charging System yang ada pada motor.
Pada kondisi normal saat mesin menyala, Charging System akan mengisi ACCU yang ada pada motor, yang diatur oleh dioda Rectifier sebagai perata dan pembatas arus. Nah, fungsi inilah yang kumanfaatkan untuk mengisi accu mobilku yang ukuran kapasitas arusnya lebih dari 10kali ukuran accu motorku.

Saat sikring (fuse) dilepas, accu pada motor tidak diisi. Pastikan tidak menyalakan lampu sen, lampu rem, klakson dan sebagainya.

Pasang Booster Cable – Positif ke kabel yang ditancapkan ke Socket sikring tadi.

Kemudian pasang Booster Cable – Negatif pada body motor yang berbahan metal dan terhubung dengan pelistrikan negatif.

Sekarang pada mobil..

Jepitkan Booster Cable – Positif pada terminal Positif Accu dengan baik.

Lepas seluruh kabel yang terhubung pada terminal Negatif accu.

Selanjutnya, pasang Booster Cable – Negatif pada terminal Negatif Accu.

Ada kemungkinan akan terjadi percik api pada saat kita pasang kabel negatif accu. Hindari mendekatkan bagian tubuh kesayangan seperti muka, lengan, paha, dsb. saat memasang terminal negatif tersebut.

Karena biasanya accu yang soak/drop saat terjadi charging segera mengeluarkan gas yang mudah terbakar.

Nah.. sekarang tinggal menunggu sekitar 10-20 menit untuk mengisi accu mobil tersebut…

Buat tetangga sebelah.. maaf ya, ada suara motor agak meraung dalam waktu selama itu… darurat nih. ampuun.

Nah.. jadi ini rupanya hikmahnya punya dua moda kendaraan… jadi bisa saling subsidi, saling bantu.

Setelah waktu berjalan lebih dari 15 menit.. kuputuskan untuk mencoba melakukan Starter si mobil.
Kupasang lagi kabel ke terminal negatif Accu..
Lepas seluruh Booster Cable dari accu mobil…

hmm…

Jrrrrreeeng… Uhuuy… sukses!

Mobil sukses melakukan Start Engine.. Nah.. sekarang si mobil yang melakukan Charging sendiri deh..
Agar tidak membuat polusi dilingkungan rumah, si mobil diajak berputar-putar kompleks deh.. sembari mengisi kembali si Accu.

Semoga sharing ala MacGyver ini bermanfaat kelak saat darurat…
Ga punya motor,.. tinggal teriak panggil ojek.. lobi-lobi buat dipinjam ngeCharge Accu .. hehehe.. namanya juga darurat.

Kalo ga mau repot, ya tinggal naik taksi atau …… terusin sendiri deh ya :)

!!!!WARNING!!!!

SYARAT UTAMA,… VOLTASE ACCU HARUS SAMA!!
Accu motorku 12Volt DC, Accu Mobilku juga 12Volt DC.

45 Responses to Ketika siMungil Membantu siBongsor..

  1. jibril says:

    trik ini bisa-bisa diode rectifier si mungil “menjerit” kepanasan (dapat beban 16 kali aki (mobil 80 amper) dari normal pengisian aki motor yang cuma 5 amper.ingat resistensi aki motor 12volt/5000 = 0,0024 ohm aki mobil 12volt/80.000 = 0,00015 ohm. kemungkinan aki mobil soaknya cuma sedikit. soalnya kalau dihitung masuk arusnya cuma 1,25 amper selama 15menit/60 x 5 amper ( asumsi 5 amper ketika pengisian )

  2. gajah_gendut says:

    @Tirta

    Bisa tapi ga akan bisa sampe bener2 penuh. tegangan PS pada PC cmn max 12V +/-5%.

    Biar ngisinya bis agak cepet harus di kisaran 13++V.

    Kalo buat cas aki motor bisa. kalo aki mobil, bakalan lama banget.

  3. ihan says:

    Ideanya bagus juga, tapi kayaknya mending pakai alat charge aki yg beneran deh lebih praktis. Coba buka http://www.jakartalantern.com di sini ada jual charger aki

  4. Tirta says:

    charge pake powernya PC bisa kali ya ? klo liat output power PC ada +12V nya(Ampere nya bervariasi antara 1A s/d 20A yg gw tau …tinggal pilih aja, biasanya power utk server lebih besar ampere nya)
    btw, charger accu yg biasa dipake di tempat strom aki tu brapa ampere ya?

  5. andi liani says:

    OM, kalau dari motor langsu dibuat jump-start, kira2 kuat nggak ya ?

    Kalau yg dijelaskan disini meng-charge aki dulu baru kemudian digunakan untuk start sendiri.
    Nah, yg saya pikirkan kalau untuk jump-start …..

  6. Haryoto says:

    Terima kasih mas tips nya, bsk pagi mau sy coba. Maklum mbil sy th 90 senin pagi indikator stater redup & gak kuat ngangkat. Pdhal Mnggu jam 17 msh kepake. Senin-Selasa brkt krja 80 km PP, brngkat pg & pulang di atas jm 22.

  7. iwojima says:

    klo langsung colokin ke accu motor juga bisa kali ya bro, raya-rata voltase motor kan juga 12v?

  8. Toni says:

    Mas Saft, kalo pake supra ada dua sekring, untuk menentukan untuk charge yang mana? trims

  9. ssapton says:

    Om Saft,

    BTW Klu menggunakan power 12 Volt dari power supply computer, bisa ngga ya?….mudah2an bisa..hehehe, thanks Om.

  10. david says:

    ide yang mantap bro…

  11. TheOwner says:

    abu mujahid says:
    Allahu akbar, Subhanallah. walhamdulillah. Tips mas Saftari berhasil pada saya. 3 hari mobil lupa dipanasin karena nungguin bokap di Rmh Sakit. Panik deh saya, dan langsung belajar ilmu charge aki mobil dari motor dari situs saft7.com ini. Tinggal colok dari motor karisma saya ke aki mobil daihatsu xenia saya. Syukron jazakallah. Semoga Allah membalas kebaikan yang mas Saftari berikan kepada kami dengan balasan kebaikan yang banyak dunia akhirat. Dimudahkan seluruh urusan kebaikannya. Kata Rosulullah shalallahu wa alaihi wassalam dalam sebuah hadits shohih, Ilmu yang bermanfaat adalah salah satu pahala yang terus mengalir di dalam kubur… Amiin ya Robbal alamiiin…

    Jawab:
    Alhamdulillah… amiin.. amiin… terimakasih sharingnya om Abu.

  12. abu mujahid says:

    Allahu akbar, Subhanallah. walhamdulillah. Tips mas Saftari berhasil pada saya. 3 hari mobil lupa dipanasin karena nungguin bokap di Rmh Sakit. Panik deh saya, dan langsung belajar ilmu charge aki mobil dari motor dari situs saft7.com ini. Tinggal colok dari motor karisma saya ke aki mobil daihatsu xenia saya. Syukron jazakallah. Semoga Allah membalas kebaikan yang mas Saftari berikan kepada kami dengan balasan kebaikan yang banyak dunia akhirat. Dimudahkan seluruh urusan kebaikannya. Kata Rosulullah shalallahu wa alaihi wassalam dalam sebuah hadits shohih, Ilmu yang bermanfaat adalah salah satu pahala yang terus mengalir di dalam kubur… Amiin ya Robbal alamiiin…

  13. tejachk says:

    adsafsdgfdgfe

  14. Dody says:

    Boleh Juga idenya…ntar kalo mobilnya mogok, bisa nggak mesin motor gantiin mesin mobil? :-)

  15. babay says:

    Niksen Says:

    February 21st, 2008 at 12:05 pm
    Kang Saft, sory nih baru input komen (dah kelamaan belom?)
    Kalo bikin sendiri charger sederhana juga bisa. Pake trafo 2A plus dioda 5A (1 buah). Dirangkai jadi penyearah setengah gelombang. Kemaren2 untuk ngecharge aki motor lumayan bisa, tapi jangan kelamaan, soalnya nggak ada rangkaian pembaca isi aki (dah penuh ato belom). Kemaren waktu ngecharge pake trafo 500mA, selama 4 jam-an.

    Kang,bagi dong skemanya,pengen buat juga nih..

  16. Niksen says:

    Kang Saft, sory nih baru input komen (dah kelamaan belom?)
    Kalo bikin sendiri charger sederhana juga bisa. Pake trafo 2A plus dioda 5A (1 buah). Dirangkai jadi penyearah setengah gelombang. Kemaren2 untuk ngecharge aki motor lumayan bisa, tapi jangan kelamaan, soalnya nggak ada rangkaian pembaca isi aki (dah penuh ato belom). Kemaren waktu ngecharge pake trafo 500mA, selama 4 jam-an.

  17. atha says:

    om saft emang ga pernah kehabisan akal….
    sayang nih, baru baca sekarang…
    padahal 3 hr yang lalu M50 saya kena kasus sama, gara2 seting lampu2…

    hidup om saft…

  18. arifnpm says:

    … Mau nambahin aja…
    Cara diatas bener2 bagus, tapi sebaiknya accu mobil di cabut dari mobil dulu supaya tidak berbahaya…
    Jadi langkah2nya seperti berikut:
    Sebelumnya pastikan dulu voltase accu mobil sama dengan accu motor, kalo gak sama lihat cara mencharge dengan menggunakan adaptor listrik berikutnya
    1. Cabut Accu mobil, pindahkan accu ke tempat terbuka
    2. Nyalakan motor (gigi pada posisi netral),
    3. Buka bagasi motor
    4. Cabut Sekering motor (maka mesin motor tidak akan mencharge ke accu motor)
    5. Periksa fasa kabel di dalam sekering yang berarus (berhubungan dengan mesin) menggunakan lampu bohlam atau lebih bagus lagi pake voltmeter (satu kabel dihubungkan ke kabel sekering, satu lagi ke bodi motor.
    6. Hubungkan kabel berarus dari sekring ke accu mobil pada kutub positif
    7. Hubungkan bodi motor dengan accu mobil kutub negatif
    8. Putar Gas motor perlahan2 sampai gaspol! Awas knalpot panas!
    9. Tahan posisi gas yang menurut anda cocok (pake feeling aja) kurang lebih 15 menit

    Satu lagi tips kalau mau pake adaptor rumahan yang voltasenya bisa diubah2:
    1. Set adaptor dengan voltase sama dengan accu mobil
    2. Gunakan voltmeter DC untuk megetes fasa mana pada adaptor yang + atau –
    3. pasang fasa + adaptor pada + accu mobil dan fasa – pada – accu mobil
    4. Tunggu beberapa saat (lamanya tergantung ampere adaptor)

    Kalo untuk mengganti accu motor ke yang kapasitasnya lebih besar asal voltasenya sama gapapa, tapi mesin untuk mengecharge accu anda akan membutuhkan waktu yang lebih lama untuk mencharge sampe poll. (efek positifnya dengan kapasitas lebih besar dan ampere yang lebih besar anda dapat menambahkan peripheral elektronik lain pada motor anda misalnya radio, subwoofer, tv 21 inch, bahkan sistem gps :))))

  19. wewed says:

    Mas, kalo ngeliat dari pertanyaan diatas intinya kalo charging unit di motor/di mobil itu bisa men – supply/ men-charging semua range kapasitas Ampere hour accu yach?? Mulai dari yang kecil sampai dengan Ah tinggi. So… kalo gitu aku bisa donk memparalel aki motor saya, atau dengan kata laen aki motornya ak ganti dengan Ah yang lebih gede…. Apa pengaruhnya terhadap charging unit, jika aku ganti Ah accu ke yang lebih besar? Apakah akan merusak charging unit ato cuman proses charging-nya lebih lama yang disebabkan Ah-nya lebih besar?

    thks bro’, cuman sekedar memastikan saja

  20. Riza says:

    Mantab kang, terbukti ………. 10 menit untuk charging…. and jreng….. nyala deh …

  21. Didik says:

    Bener charge pakai adaptor juga bisa, kalau mau cepet ya pakai yg 10A (10A X 12 V = 120W) cuma agak mahal, bisa juga pakai yg 5A atau 3A cuma agak lama.

  22. ihsan says:

    kang saft belum coba nge-charge pake CPU ya ?…hihihihihi

  23. Noel says:

    bener2x teknologi yang terlupakan, makanya “aja kelalen”

  24. Chandra says:

    Maap, PSU maksudnya Power Supply Unit. Bagusnya lagi PSU ini sdh ada short/overload protection, kapasitas dayanya besar, kekurangannya juga ada sih………..

  25. Chandra says:

    Boss, mau tanya nih. Ada yang bisa tweak PSU bekas PC supaya output 12 volt bisa keluar diatas 13,6 volt. PSU khan daya nya (yg 12 volt) lumayan besar dari. Katanya sih cukup ganti satu-dua komponen. Klu bisa dipake khan lumayan daripada mesti beli charger aki. Jgn lupa PSU ini bisa juga buat
    adaptor 5 volt, 7 volt, 12 volt, dan beberapa volt lainnya

  26. Dwi Cahyo says:

    mantab dapat ilmu baru

  27. andrea says:

    kang kalo pake adaptor musti berapa amper tuh biar kuat ngecharge aki toki……kalo yg 5A kuat gk yah?
    txs

  28. pitik_alas says:

    Lha itu adaptor malah inputnya bisa dari 110 atau 220 V out putnya dari 3v- 12v gitu lho… harganya juga cincai(sekitar 40K), itu juga beli toko deket rumah.. bandingin beli ama charger aki beneran…

  29. brian says:

    mending beli trafo yang bisa charge dari listrik AC 220 v

  30. pitik_alas says:

    Boss… pake adaptor 12 v bisa juga tuh buat ngecharge aki, dulu beli buat ngidupin mainan anak, kebetulan bisa variabel voltage… kebetulan pas ane ukur voltage yg keluar dari adaptor 12 V sampe 13 V lebih… harga juga kaga’nyampe 40 rb an… terakhir ane ngecharge gara-gara gerobak di tinggal 2 minggu di rumah.. charge 2 jam udah bisa buat nyetart boil… yg positif nyambung ke positip aki yg negatif ane temuin kabel ground gerobak…

  31. gugah says:

    Hmmmmmmmmm, Musti beli mobil, nich Mas Saft, biar bisa coba teori & Praktek nya…..

    Salam,
    #gb

  32. jose w basco says:

    weleeh kang motor saya pespa apa bisa buat ngakalin juga ??

  33. r'dee says:

    ide yg menarik. hanya aja perlu diingat saat melakukan charging aki mobil dgn motor, sebaiknya dilakukan di ruang terbuka atau ventilasinya cukup baik karena gas buang dari knalpot motor yg mesinnya terus”an hidup sangat berbahaya bagi manusia bila terakumulasi di garasi yg tertutup/kurang ventilasinya. Kedua, sebaiknya juga pasang kipas angin di depan mesin motor krn mesin hidup dgn kondisi motor statis sehingga bisa terjadi overheating pada mesin motor yg bisa berakibat cukup buruk bagi mesin motor. selain itu, hembusan angin pada kipas angin juga membantu pengaliran gas buang dari knalpot motor keluar dari garasi. segitu aja saran dari saya….makasih

  34. ** GusSur ** says:

    hehehhe..Kang Saft..kepikiran aja seh..? heeheh..
    anyway..salut dah ama ide-idenya..

    apalagi kumplit ama gambar-gambarnya..

  35. meelo says:

    Yah …kang Saft…telad ngasih infonya neh….
    Taft ku keburu kudorong2 ampe puegel semua…teklo’k jdnya

    hehehe kmren kepikiran seh mo ngejamper aki dng motor, cma yg jd pertanyaan aku tuh nggak tau bedain arus Taft pake AC or DC begitu juga dng montorku…hehehe
    Maklum punya mobil cuma buat pajangan…hehehe…klo buat harian cukup mongtor ajah…yg irid n ekonomis tp yah gitu tiap mingguan kudu pake jurus dorongdonkdorongdonk …hehehe

    Thank’s atas infonya n pls sharenya ttg cra ngbedain arus ac n dc

    salam

  36. Saftari says:

    indra Says:
    Kang Saft,Kebetulan motor sy kl pas dibuka joknya lgs keliatan akinya.
    Bisa gak Kang kl kita lgs sambungin ke aki mobil spt ngejumper aki dr mobil ke mobil tp motor dalam keadaan dihidupkan, tanpa melepas kabel (+) dan (-) aki dr motor itu sendiri.
    Agar aki mbl itu ikut terisi juga.

    Jawab:
    Sebaiknya sih dilepas saja kabel menuju accu motornya atau cabut sikring yang menuju accu tersebut.
    Takut accu motornya kaget kalo digandeng accu besar (parallel).
    Sekalipun si accu besar sedang drop saat itu.

  37. Semar says:

    Wah…sangat bermanfaat om Saft…
    sayang waktu kemaren Accu Avanza saya ngedrop ilmu ini belum ketransfer..hehehe…akhirnya saya naek si Mungil pergi beli Accu baru…

    Besok kita ramaikan bedah bukunya ya…

    Salam
    Semar

  38. indra says:

    Kang Saft,

    Kebetulan motor sy kl pas dibuka joknya lgs keliatan akinya.
    Bisa gak Kang kl kita lgs sambungin ke aki mobil spt ngejumper aki dr mobil ke mobil tp motor dalam keadaan dihidupkan, tanpa melepas kabel (+) dan (-) aki dr motor itu sendiri.
    Agar aki mbl itu ikut terisi juga.

    tks b4,

  39. Y.Hadi says:

    kang, fotonya bagus2… ingin tahu…. OOT.
    motretnya waktu sambil nyoba (sampai ketemu “uhuuuy sukses”) atau “uhuuy sukses” dulu baru motret2…

    kadangkeringetdinginduluanmikirsolusi..boro2motret :-)
    salam motret
    YH

  40. Saftari says:

    Kiki Says:
    Waah.. bener-bener ngulik kang saft teh, salut lah. tapi ada beberapa pertanyaan nih.
    1. Kalo accu motornya rada soak, apa masih bisa untuk mengebantu ngecas accu mobil?
    2. Bagaimana cara mengetahui accu yang basih bagus/kuat?
    Thx b 4..

    Jawab:
    1. Kan sikring dicabut… jadi hubungan ke Accu motor akan terputus.. jadi ga akan accu motor membebani atau diminta menCharge accu mobil. Yang melakukan Charging adalah Charging Unit si motor om.. bukan accu nya.
    2. Nah. untuk ini baiknya bawa ke tukang Accu,.. minta di test dengan segala peralatan ‘doraemon’ nya.. biar pasti.

  41. Saftari says:

    Reza Says:
    Kang,
    Main Fuse itu apa ada di semua motor?
    Trus kalo ndak nemu, apa bisa kita ambil langsung dari kutub positif aki motor?

    Jawab:
    Rasanya Sikring Utama ada untuk semua motor tuh oom. Buat safety.

  42. Kiki says:

    Waah.. bener-bener ngulik kang saft teh, salut lah. tapi ada beberapa pertanyaan nih.
    1. Kalo accu motornya rada soak, apa masih bisa untuk mengebantu ngecas accu mobil?
    2. Bagaimana cara mengetahui accu yang basih bagus/kuat?
    Thx b 4..

  43. Reza says:

    Kang,
    Main Fuse itu apa ada di semua motor?

    Trus kalo ndak nemu, apa bisa kita ambil langsung dari kutub positif aki motor?

  44. TheOwner says:

    Kebetulan skematik motor bebek rata-rata mirip tuh oom…
    CDI ikut dapat listrik dari Rectifier tadi…
    Jadi .. dengan kita pasang ACCU mobil untuk kasus seperti di atas,.. itu ibarat kita ganti accu motor kita dengan accu mobil yang lebih besar.
    Dampaknya hanya pada waktu pengisian yang lambat saja.
    Karena si Rectifier dan Charging System yang ada di motor, hanya di desain sesuai kapasitas accu motor yang relatif kecil.

    Thanks.
    Saftari.

  45. ian ananta says:

    Wah…mesti beli motor nih kang…. kekekekeke…
    btw apa gak ngaruh ke part elektronik di motor sendiri kang…? maap gatek nih…

Leave a Reply





Switch to our mobile site

Tips Otomotif saft7.com