.

 

Indahnya Saling Berbagi di Jalan

lalinrapi-00

Macet di jalan saat ini sudah merata dan terjadi setiap harinya, saat akan pergi kerja, jam makan siang dan pulang kerja. Baik mobil atau motor rasanya tidak bisa mengelak dari rutinitas tersebut, bahkan selalu juga terjadi di jalan bebas hambatan (jalan tol).

Saya sendiri sehari-hari beralih menggunakan sepeda motor, karena praktis, cepat dan ekonomis tentunya. Ketika akan pergi kerja ternyata hujan, barulah pakai mobil.
Ketika mengalami sendiri antara mengendarai mobil dengan mengendarai sepeda motor, saya belajar banyak hal dan saya rasa perlu di sharing.

Saat mengendarai mobil, banyak hal yang bisa saya lakukan sembari memegang kemudi ketimbang saya mengendarai motor. Panas terik matahari hingga hujan rintik-rintik sampai deras tidak terlalu mengganggu aktifitas saya di mobil. Apalagi mobil sudah didesain begitu nyaman dengan berbagai kelengkapannya.

Pada saat mengendarai motor, berbagai kenyamanan yang sebelumnya pernah saya rasakan di mobil harus saya tanggalkan. Sisanya ya berkeringat dengan jaket atau jas hujan, berhadapan dengan berbagai macam asap knalpot, kondisi jalan yang jelek dan banyak genangan air, hingga macetnya lalu lintas yang benar-benar secara psikologis membuat ingin segera sampai tujuan.

Dalam mengendarai motor, disarankan untuk berada di sebelah kiri. Namun karena ukuran motor tidaklah besar, maka motor seringkali akan memanfaatkan ruang gerak yang ada.
Maka sering dilihat, begitu ada ruang gerak kosong, motor akan mengisi ruang gerak tersebut.
Jika jalan cukup lebar, maka ruang gerak motor bisa di kiri jalan dan di tengah (di antara mobil).

Belajar dari situ, maka ketika saya menyetir mobil, saya akan usahakan untuk selalu lurus dengan mobil-mobil di depan saya agar memberikan ruang gerak motor.
Dengan demikian para pengendara motor dapat menggunakan jalur tersebut dengan baik dan lancar.

Kendalanya adalah pada angkutan umum. Angkutan umum sering memposisikan kendaraannya hingga menutup ruang gerak motor tadi.

Akibatnya motor akan tersumbat disitu dan berusaha mencari ruang gerak baru dengan pindah jalur ke jalur tengah atau bahkan naik ke trotoar sesaat untuk melewati kendaraan umum tersebut.


Begitu juga dengan mobil yang posisinya terlalu ke kiri atau terlalu ke kanan hingga menutup ruang gerak motor tadi.

Untuk mobil yang akan belok ke kiri atau masuk trotoar jalan (parkir), perlu tegas memposisikan kendaraannya hingga tidak membuat bingung pengendara motor, dengan cara menggunakan lampu sen dan kalau perlu klakson untuk memberitahu kalau mobil akan menepi.
Jika tidak demikian yang terjadi akan seperti ini, beberapa pengendara motor tergiring ke trotoar.

Nah, singkat cerita..
Marilah kita saling berbagi di jalan, buat pengguna mobil agar rapat dan lurus barisan di depannya sehingga memberi dan dapat mengarahkan ruang gerak pengendara motor.
Hasilnya, lalu lintas walau dalam kondisi macet terlihat damai dan rapih.
Untuk pengendara mobil pun akan diuntungkan, mobil tidak tergores oleh motor yang berpindah jalur.

Memang sharing ini tidak bisa langsung merubah seketika dan seluruhnya, namun mari kita mulai dari diri kita sendiri.

Semoga bermanfaat.

72 Responses to Indahnya Saling Berbagi di Jalan

  1. RADITE says:

    sebaiknya di jalan harus saling berbagi. baik yang jalan kaki, pke motor, ato mobil. dengan prinsif saling mau mengalah dan memberi kesempatan yang lain.
    bgi pejalan tetep harus liat liat, untuk pemotor pembalab yang mau nyalib sebaiknya dari kanan mobil trus dari jarak +/- 100 m kedepan suasana jalan harus sudah dikuasai dan selalu waspada/mengalah jangan menangnya sendiri jika ada penyeberang trus jangan lupa selalu mainkan lampu sein sesuai arah tujuan motor. untuk pemotor siput selalu perhatikan pejalan kaki karena jalan kiri banyak rintangan dan karena jalannya lambat jangan ambil posisi di kanan krna akan menyulitkan pengendara mobil dan motor pembalap, kecuali kalau mau nyebrang dan ini pun lampu sein minimal 50-100m harus sudah dinyalakan.
    Untuk driver mobil sesuaikan dengan jalan mobil lain dan bnyak memberi kesempatan pejalan kaki, pemotor maupun yang lain.
    Bagi tukang becak jangan menangnya sendiri terus mentang-mentang berjajar di pereempatan bangjo, maka jalan akan mampet karena motor dan mobil yang akan lewat tidak bisa keburu lampu kembali merah,
    trims !

  2. jaav says:

    sedikit koment aja

    sepertinya sudah ada aturan ga harus roda2 yg menang dari roda4, atau lebih, semua dilihat dari kesalahan yg dilakukan jadi “PATUHILAH PERATURAN YANG SUDAH ADA” mulailah dari diri sendiri bukan berarti saya memihak pada Driver’s justru keseharian saya adalah biker’s!

    “salam Tertib Lalin Selalu”

  3. Helmi says:

    Ikut Nimbrung nih mas, bpk dan temen-teman sexan.

    Mnurut sy semuanya hrs dibalikin ke diri kita masing-masing lah.
    Intinya saling mengertiin.

    Bagaimana cr kita mengatur emosi, ego dan ketrampilan dalm berkendara, setidaknya ini bs mengurangi kesemrawutan Lalin.

    Yg kedua peraturan Lalin hrs diperbaharui misal yg kecil blm tentu menang klo terjadi kecelakaan, soalnya justru yg kecil lah sering banyak membuahkan masalah drpd kendaraan besar.

    Klo peraturan sudah dibuat sebaik mungkin, tp tetap masih dilanggar . Berarti pengendara tersebut tdk diperbolehkan mengendarai kendaraan contohnya spt di negara2 maju (Eropa dll) sana.

    Maaf klo ada salah kata….salam

  4. jim says:

    yang komplen soal biker pasti pernah nyetir mobil. soale gue juga.

    biker di indonesia, terutama jabotabek ini kemampuannya adalah bawa sepeda pancal roda 2. di situ ada lahan kosong, di sana dia bisa lewat. gak peduli ada gerobak, truk, kereta, orang.

    yg jelas, ketika gue jadi biker, gue musti kasi jarak. ini pun gue juga jadi korban ditabrak melulu dari belakang.

    soal godaan nyelap-nyelip sebagai biker, gue pilih tunggangan vespa yg gambot, berat dan tidak lincah bergerak. supaya mindset nyetir motor di jalan gue gak terlalu jauh gapnya sama nyetir mobil.

    • del.paijo says:

      buakakakak… iya kebawa banget waktu bawa mobil.. cara nyari ruang kosongnya udah kayak rider motor, eh baru ngeh pas posisi mobil gua miring, trnyt ini cara biasa gua nyari ruang waktu pake motor.
      en juga pastinya klo kita bawa dua2nya jadi bisa lebih toleransi gimana susahnya jadi pengemudi motor end gimana susahnya jadi pengemudi mobil.

  5. pipin13 says:

    Nice info bro..

  6. Yurisman says:

    Mr. Gig, gw setuju pemikiran anda. Aturan dan rasio mesti dipake, akal kudu dipake. Baru aja lebaran, berapa banyak kecelakaan terjadi??? Soal ini, motor paling rentan, tapi paling nekat. Kasihan?? Ya jelas tho. Tapi bagaimana dengan kasus motor yang maksa masuk jalur berlawanan, trus senggolan dengan kendaraan arah berlawanaan tsb, jatuh dan masuk ke kolong truk yang lagi jalan di jalur yang sebenarnya, siapa yang salah??? Lagi2 sopir truk apes, dia yang ditahan, dengan tuduhan kecerobohan menghilangkan nyawa. Lha siapa yang nyangka tiba2 ada yang masuk ke kolong truknya??? Lha lalu siapa ayng mesti dikasihani, yang mati karena nekat dan salah sendiri masuk jalur berlawanan, atau supir truk yang ‘apes’ tiba2 ada ‘ayam’ masuk ke tengah kolong truknya, tergilas, lalu dia digelandang ke polisi, padahal siapapun sulit menghindari yang ginian.

  7. BIG says:

    Aturan bro, harusnya aturannya yang harus dibenerin trus dipake,
    misal, kalo kecelakaan motor vs mobil, mobil pasti salah, ini salah kaprah, jd pengendara motor akan merasa lebih hebat dari mobil, yg jalan kaki lebih hebat dari mobil dan motor, perlu dilihat dulu dong, kalo misal mobil nabrak motor yang ngelanggar lampu merah, eta mah motornya mau bunuh diri kali?
    Jd aturannya mesti dibenerin dan polisinya mesti bener, tapi itu mimpi di Indonesia ga akan terjadi 1000 taun lagi.

  8. Volvo244GL says:

    Seru baca tulisan temen2 diatas, klo pas baca tulisan biker, jd saya brasa ikutan bela biker, klo baca tulisan driver jg jd bela driver, anyway sy masuk kaum driver, jd biker klo dlm komplek/perumahan doang. Baca smua tulisan di atas intinya sih stuju bgt sama 3M itu, tp susah ya jalaninnya, soalnya saya klo nyetir jg gak beda jauh sama smua yg dah di tulis di atas hehehe… Saya juga kepikiran kalau pun JKT ada monorel-subway-busway sgala transportasi umum deh, apa mungkin bisa lancar, i don’t think so klo mentalnya msh spt shari2 yg kita liat itu, jadi soal 3M td itu, DO IT NOW!!! klo msh perduli sm bangsa sendiri, terserah mo yg laen msh ngaco, mudah2an dari diri sndiri disiplin bisa bikin good influence to others, dan klo dah mulain hari dgn 3M itu percaya akan di kasih “kelancaran” sama yg di atas dlm aktifitasnya. Aminnn

  9. ngertiindulu says:

    yang tua kasihani yang muda, yang kaya kasihani yang miskin, yang berjalan kaki kasihani yang duduk, yang bersepeda kasihani yang berjalan kaki, yang bersepeda motor kasihani yang bersepeda, yang bermobil kasihani yang bersepeda motor. dst, dst…

  10. ngertiindulu says:

    buat mas djamur, tenang kalo berkomentar… baca dulu sekali lagi artikelnya… saya juga naik motor dan naik mobil, tapi biasa aja deh. jakarta men!

  11. Hendro says:

    Bung, klo cuman mau main salah2 an monyet juga bisa.
    Sebenernya itu klo macet ya sudah nasib.
    Ya nasibnya motor ma nasibnya mobil.
    Volume kendaraan yang besar lewat jalan yang ga lebar ya otomatis macet lah…
    Udah konsekuensinya gitu loh…

    Klo mau diatasi ya Volume kendaraan dikurangi, atau jalannya yang di lebarin.
    Bingungkan milih yang mana?
    Masalahnya itu juga tergantung dari transportasi masa yang di sediakan, kesedian kita untuk ga peka kendaraan pribadi, kesedian pemerintah untuk memenuhi kebutuhan transportasi bagi rakyat juga. JADI YANG KEPENTINGAN BERSAMA, KALO MACET YANG YANG SALAH SEMUANYA, MUSTI SABAR BUNG!!!

  12. darsonosu says:

    selama 5th naik motor di jalanan jakarta emang yg paling ngeselin kelakuan pengendara motor, entah naik trotoar, nyerobot lampu merah, ngambil jalur org, kl hujan pada bikin macet jalan gara2 neduh di bawah jembatan/flyover, dst(kelakuan biker cengeng bin ndeso),
    selain polisi gak tegas, mental org indonesia sukanya nyari jalan pintas sih…, yah paling gak gw berusaha gak ngambil jalur orang, berhenti pas lampu merah, gak lewat trotoar, paling sesekali ngebut kalo jalan sepi, kehujanan ama kepanasan mah emang konsekuensi, tinggal dinikmati saja toh…

  13. Rodhy says:

    Sebenarnya semua itu berbalik kepada diri kita masing-masing. Bila kita semua punya rasa toleransi berkendara yang cukup tinggi, niscaya problema antara bikers and drivers tidak akan terjadi. Kalaupun saling salah menyalahi toh ga ada gunanya dan ga akan ada habisnya juga. Motor harus jalan dikiri, yang ada jalannya diserobot sama bis atau mobil. jalur kanan untuk kendaraan yang lebih cepat, yang ada motor sambil menerima telepon jalan santai di tengah bahkan di jalur kanan tanpa menghiraukan mobil/motor ngantri di belakangnya.
    Di jalan ga ada yang anak emas, YANG HARUS ADA ADALAH HATI YANG EMAS. Yang mau menengok kaca spion dan menyalahkan sen sebelum berhenti/belok. Yang berjalan di sebelah kiri bila tidak sedang di buru waktu sehingga kendaraan lainnya dapat mendahuluinya. mengurangi kecepatan ketika lampu lalu lintas kuning menyala ( bukan malah menambah kecepatan) dan ketika di depan ada zebra cross. Dan masih banyak lagi hal hal yang baik yang bila dengan sadar kita lakukan akan menjadikan jalan raya lebih manusiawi. MEmang hal hal baik yang telah kita lakukan tidak akan kembali kepada diri kita dalam waktu semalam. Tapi bila kita yakin disiplin serta ketaatan kita akan di nilai YME, niscaya kita akan terus menjalaninya demi kebaikan kita sendiri :D
    Artikel ini bagus sekali sebagai bahan referensi. Semoga banyak yang membacanya dan mengambil nilai2 baiknya dari tulisan ini ketibang mencari kesalahannya. Salam buat Bung Saft.

  14. Djamur says:

    Memang banyak orang salah kaprah, pengendara motor membobok knalpot, lampu dilepas, dengan tujuan motor ringan dan bisa buat balapan. Tapi ya itu dia, mereka gak bisa balapan di SIRKUIT, lalu pelampiasan dijalan. Yah, maklum lah pendidikan mereka pengendara motor tentang jalanan masi rendah… Wong ada beli motor gratis SIM koq… Hebat gak??? :p
    Oya, pengendara motor, memang capek klo harus banyak rem, menurunkan kaki, panas, debu, dll.. Itu uda resiko anda memakai motor, kalo gak mau seperti itu naik anguktan umum ato taxi saja.. :p
    Klo mau buru2 karna takut telat, kenapa gak berangkat lebih awal??? jangan dibiasakan masuk jam 8 berangkat jam 8, pasti telat donk… :p
    Jangan sekali-sekali anda bilang pengendara mobil di anak emaskan, anda bayangkan saja, anda bebas melawan arah, melanggar peraturan dijalan, dll.. Siapa yang anak emas coba???
    Mulailah tertib dijalan, agar jalan teratur, ingatlah perjuangan para pahlawan dengan susah memerdekakan indonesia, sekarang dirusak begitu saja..

  15. rakhmat says:

    Sudah lewat 1 tahun sejak komentar yang dulu, pandangan ane masih belumjuga berubah, makin muak? kali yah dengan bikers yang gak tau aturan

    Ada suatu waktu beberapa bulan yang lalu saya cukup sering menggunakan motor, selama pakai motor itu banyak sekali dorongan untuk selap-selip ngebut kaya orang gila , tapi ya itulah, karena memang merasa hal tersebut salah, mengganggu orang, dan berbahaya, jadi selalu tetap pada aturan, jalan selalu di sisi paling kiri, sering2 mengerem (memang capek kalo mesti ngerem naik motor apalagi kalo sampe berhenti menurunkan kaki, tapi daripada disumpahin orang terus, bikin susah jiwa) walau sering diomelin sama bikers lain , diteriakin bego de el el gara2 menghalangi jalan mereka

    Baru dua hari kemain naik mobil lagi, baru hari pertama aja udah kesel sama okmun bikers, lampu merah diterobos begitu saja, hampir tabrakan lagi sama ane

    ane jadi sedih dengan bangsa ini, ada paman ane satu yang biaanya naik mobil, terus punya motor juga, pas beliau naik motor ya kebut2an juga, alasannya satu, pengen ngerasain bisa jalan cepet di jalanan , padahal biasanya beliau paling benci dengan motor yang seperti itu

    bagi saya, tulisan ini masih berupa excuse atau pembenaran bagi pengendara motor , pengendara motor yang ingin dibenarkan tindakannya, pengendara motor yang menuntut prioritas dijalanan, prioritas diantara dua mobil , prioritas di trotoar , prioritas di persimpangan , hanya arogansi bodoh pengendara motor

    saya akui memang tidak nyaman berada diatas motor, panas , asap dan hujan yang cukup sering mengganggu (sangat malah), tapi apa itu pantas untuk dijadikan pembenaran terhadap diri sendiri ?

    Pengemudi mobil juga tidak semuanya baik, banyak juga yang jahat, jujur saja, sebelum saya naik motor saya sama sekali tidak perduli terhadap motor, apabila dalam jalur dua arah macet, saya ngebut saja sambil sesekali menyenggol motor yang memotong jalur, setelah merasakan naik motor saya jadi sedikit lebih peduli, bukan karena saya juga jadi sering memotong jalur, sama sekali bukan , malah saya tidak pernah de kayaknya , yah mungkin bukan maunya mereka juga untuk naik motor, tapi kasihan , tololnya itu lho, kenapa mereka gak bisa antri , apa takut kalau terlambat akan dipecat ? apa mereka tidak peduli pada keluarga dirumah yang menunggu mereka pulang ?

    Saran saya hanya satu untuk pengendara motor, sayangilah diri anda sendiri , kalau udah gak sayang sama diri sendiri, ingatlah pada anak anda, dan kedua orangtua anda , apakah anda rela melihat mereka bersedih karena anda kecelakaan bahkan mati konyol karena arogansi dan egoisme bikers ?
    Kecuali anda semua orang yang tidak memiliki orang yang peduli pada kalian , berbuatlah sesukanya, karena apapun yang terjadi dengan anda tokh tidak akan ada yang peduli , tapi please , lakukanlah di lingkungan orang orang terbuang, karena kami (red: saya) masih ada orang yang peduli dan kami (red: sekali lagi saya) tidak ingin konyol bersama anda

  16. TheOwner says:

    irwan pahlipi Says:
    Menurut gw, pada dasarnya bangsa kita memang brengsek, kalo naek motor suka nyerobot n motong jalan orang lain, gak mau antri, di simpang nyerobot giliran orang lain, masuk ke jalan gak lihat2 tabrak aja, mobil/motor mau belok kiri/kanan kasih sen kiri/kanan, motor serobot dari kiri/kanan, mobil berhenti karena ada

    Jawab:
    Om Irwan, artikel ini hanyalah ajakan… sayangnya memang tidak semua kalangan bisa ikut ter’ajak’. Namun mungkin kita bisa mulai dari lingkungan paling kecil tersebut… minimal ada yang memulai untuk tujuan yang baik. Kalau tidak dimulai satupun dan dimanapun… nanti bener2 jadi ‘brengsek’ spt yang om Irwan bayangkan.

  17. irwan pahlipi says:

    Menurut gw, pada dasarnya bangsa kita memang brengsek, kalo naek motor suka nyerobot n motong jalan orang lain, gak mau antri, di simpang nyerobot giliran orang lain, masuk ke jalan gak lihat2 tabrak aja, mobil/motor mau belok kiri/kanan kasih sen kiri/kanan, motor serobot dari kiri/kanan, mobil berhenti karena ada penyeberang eh motor ( karena mobil harus memberi ruang gerak yang leluasa pd motor menurut bung saft) langsung serobot ke kanan/kiri mobil mau tabrak penyeberang. Mungkin ini di Jkt gak ada/sdikit kasus begini karena penyeberang lewat jembatan, tapi di bodetabek yang minim jembatan, terjadi tiap menit. Keburukan lain, motor suka membobok knalpotnya sehingga bersuara spt petir, gk punya rem karena gak mau berhenti, selap selip serempet mobil terus kabur karena maksa sudah tahu celah antar dua mobil sempit gasak terus, kecepatan tinggi meski sedang selap-selip, masuk ke jalur berlawanan, tanjak pembatas jalan, naik ke trotoar, masuk di jalur keluar dan keluar di jalur masuk. Kalo di simpang, ngantri di tengah simpang sehingga tutupi jalur lain, atau berhenti (juga akhirnya) di simpang, tapi masuk jalur kanan padahal jalur itu untuk kendaraan arah berlawanan, jadilah macet total. Jangan lihat Jakarta saja bung, lihat bodetabek, jadi kalo anda membuat legitimasi untuk motor seperti itu, ada pembenaran untuk kengawuran, jangan salahkan mobil karena motor naik trotoar, karena bukan itu satu2nya penyebab motor naik ke trotoar. Anda memberi pembenaran kepada kesalahan. Ini bukan berarti mobil gak ada yang brengsek, banyak juga. Kecepatan tinggi, di jalur muter ambil lajur tengah, akibatnya macet. Pindah2 jalur seenaknya, sering gak bisa baca situasi suka salahkan orang lain. Di jalur kiri jalan lambat sekali, di jalur kanan kebut sekali. Ekstrim. Tapi mobil yang paling ngawur adalah angkot, berhenti dan/atau parkir di tengah jalan meski bikin macet ( cuek banget), berhenti mendadak, jalan lagi juga mendadak, suka mundur lagi, masuk ke jalur berlawanan, selap selip kayak motor, jalan pelan sekali. Alasan cari makan, jadi kalo gak ngawur gak bisa makan. Belum lagi truk/pickup/trailer, ambil jalur paling kanan dengan alasan di kiri dan tengah banyak angkot ngetem di tengah jalan. Bahkan di jalan tol. Motor, mobil, angkot, truk, penyeberang punya sifat sama, masuk d jalur keluar dan keluar di jalur masuk. Makanya saya bilang tadi, memang bangsa kita brengsek. Mudah bilang ayo kita mulai dari diri sendiri. Bagaimana dengan orang lain yang gak baca artikel2 ini, seperti angkot yang gak kenal internet? D sini dibutuhkan aparat yang peduli, tegas dan cerdas tapi obyektif, tapi aparat kita payah, angkot ngetem di tengah jalan bikin macet di depan hidungnya, dibiarin. Motor ngantri di simpang d jalur berlawanan bikin macet, dibiarin. Motor bersuara gledek, dibiarin. Aparat kita gak mampu baca situasi apa penyebab suatu masalah di jalan, apalagi menyelesaikan penyebabnya. Yang diatasi hanya akibatnya saja, itupun cuma sesaat untuk jangka pendek. Kalo macet yang disalahkan kondisi jalan, lebar jalan , banyaknya kendaraan. Contoh jalan di depan ITC BSD, lebar banget, tapi bisa macet akibat angkot parkir di tengah jalan bergerombol malang melintang, habiskan 3/4 jalan. Lagi2 memang bangsa kita memang brengsek. Bagaimana bisa kayak ho chi minh ataw bangkok? sampe kiamat gak akan pernah. Karena bangsa kita otaknya kopong kali ya, gak bisa mikir. Padahal kalo tertib, kita semua untung. Contoh semalam, bank mandiri kasih voucher 10 ltr bensin kalo belanja di spbu 100rb dengan kartu ATM, akibatnya macet dimana2. Gak punya otak ya….? Himbauan saja tidak cukup, meski tetap berharga jika kita mulai dari diri sendiri, namun tetap tdak akan mengubah apapun jika dominan masih berprilaku buruk di jalan. Namun bukan berarti kita jadi ikut mereka kan? Saya setuju sekali, watak bangsa tercermin bagaimana mereka bertingkah di jalan umum, bagaimana mereka memperlakukan tempat2 publik. Prilaku yang tampak, menurut pengamatan saya, seperti orang2 yang sedang kosong pikirannya. Nekat, gak mikir. Mungkin ini akibat pemiskinan dan pembodohan bangsa, bisa jadi. Pendidikan amat penting untuk mengubah prilaku dalam jangka panjang. Tapi pendidikan sekarang barang mewah (mahal), sedangkan masyarakat kita semakin banyak yang miskin. Target APBN 20% untuk pendidikan lebih banyak wacananya diarahkan (oleh para pakar pendidikan, dpr, pejabat, lsm) untuk meningkat kesejahteraan guru2 (direncanakan gaji guru 3 kali lipat gaji PNS). Padahal persoalan utama pendidikan di negeri ini adalah, anak2 bangsa kita gak bisa sekolah karena mahal gak sebanding dengan pendapatan, belum lagi jumlah sekolah yang kurang dibandingkan siswa dan kualitas tidak merata. Ada wacana untuk menggratiskan sekolah sampe SMA, sedangkan untuk perguruan tinggi boleh mahal. Lucu juga, sudah tahun 2007, target kok masih SMA. Pemda seperti DKI, sampe SMA direncanakan akan digratiskan. Jadi setelag lulus SMA bisa kerja jadi buruh di pabrik2 kapitalis. Gak mampu kuliah karena univ negeri jadi BHMN, komersial, mahal. Lalu bagaimana dengan pemda2 lain yang tidak sekaya DKI? Sampe SD atau SMP juga sudah untung. Wah bagaiaman bangsa kita 10 tahun lagi? Bangsa kuli. Guru2nya kaya dengan gaji 3x PNS, tapi masuk sekolah tetap mahal, pungutan tetap banyak, karena untuk operasional pendidikan memang mahal (kata pakar pendidikan), jadi wajar masyarakat ikut menanggung biayanya. Belum lagi mafia buku. Jaman tahun 70an, buku bisa diwariskan karena tiap tahun relatif gak berubah, isinya berbobot, bukan LKS seperti sekarang. Kalo ada yang mampu bisa memperkaya wawasan dengan beli buku tambahan, tapi minimal sudah terpenuhi dari buku P&K. Sekarang tiap tahun harus beli buku, ini ada kongkalikong antara sekolah, penerbit dan penulis. Lagi2 korban masyarakat. Nah, bagaimana prilaku mau berubah kalo penddidikan rendah, penghasilan rendah, himpitan kehidupan berat???????

  18. Djamur says:

    PENGETAHUAN buat pengendara MOTOR…. klo mau selap-selip DIUSAHAKAN JANGAN DARI SEBELAH KIRI mobil yang sudah mepet kekiri, karena seperti yang sudah dibicarakan yasser… kita pengendara mobil secara reflek memperhatikan sisi kanan, jadi klo ada kendaraan mepet dari kanan, otomatis kita banting steer kekiri…..

  19. yasser says:

    Kalau saya biasanya hanya memberi jalur kanan untuk motor, sementara sebelah kiri selalu saya tutup, agar konsentrasi tidak terpecah kiri ataupun kanan. Karena bagian kiri lebih banyak blind spotnya. Tahu sendiri kan, motor mendahului dari kiri tapi dengan kecepatan yang bisa bikin kita kaget.

  20. Djamur says:

    Sorry tulisan gw sebelumnya… He3x. :)
    Gw cm mau bilang… Wahai pengendara motor klo mau nyalip dari sebelah kanan aja,jalur kiri buat lambat… Jangan naik trotoar, gw uda 2x ditabrak motor waktu jalan di trotoar… Klo masalah angkot, biarin aja dia berenti dipinggir jalan, daripada di tengah jalan?? (Kaya diBekasi :p).. Yang ngeselin sih emg gk pernah pke sein dan selalu tiba2 berenti.. Tapi mending,pengendara motor biasanya pke sein kanan, tapi beloknya kekiri.. :p
    Klo masalah panas, debu dan asap, knp gk naik angkutan umum aja? :p ato klo mau cpt jln kaki aja, biar langsing… He3x. :)
    Kalo untuk murah meriah mending naik angkot, klo motor harus bayar kredit,bensin,perawatan,klo jatuh juga…
    Klo masalah garis sih ssh boss, coz sekarang ada yang jual motor gratis SIM.. Jadi mana pada tau tata tertib lalu lintas, taunya cuma tata dado… Ha3x. :D
    Klo untuk club motor, gw seneng sama club motor tiger, coz gw rasa lumayan pada tertib daripada club motor bebek, mungkin yg club tiger org2 berduit,jd pendidikan jg tinggi… He3x. :p

    Maaf yah klo ada yang kesinggung, sebelum marah, cb intropeksi diri sendiri dlu.. :)

    Gw minta maaf bgt gw smpe sekarang kesel dan benci sama pengendara motor, coz gw pernah ditabrak waktu jalan di trotoar yang sebenarnya buat pejalan kaki..

  21. Djamur says:

    # v.yanki Says:
    March 8th, 2006 at 2:20 pm

    Mas saya jg pernah ke Ho Chi Minh, disana enak bgt, pada tertib, gk pada kebut2an, malah gw 1x ngeliat polisi. Tapi anehnya bisa tertib.. Pas gw ngobrol2 sm org sna knapa bisa tertib, ternyata mereka mau Vietnam, terutama Ho Chi Minh city tuh tertib, mereka gak mau menyia-nyiakan apa yang sudah dilakukan para pahlawan untuk memerdekakan vietnam dari Amerika… Mereka gak mau mengecewakan para pahlawan… Bagus kan mental mereka..

    Cb dsni pada arogan, uda tau dia yg salah,mlh dia yg marah.. :p

  22. ibrahim says:

    rasanya semua kesemerawutan di jalan raya bermula dari bagaimana pemahaman para pengguna jalan tsb dalam berprilaku di jalan raya. ini ada kaitan dengan begitui mudahnya orang u memiliki SIM yg tanpa harus dengan pasti lulus tes tulis & praktek bgm peraturan berlalu lintas yg baik & benar sehingga bila di terapkan akan tercipta kondisi lalin yg tertib, teratur & aman. ini juga ada kaitannya dengan penegakan disiplin berlulu lintas oleh aparat instansi terkait di lapangan. kesemerawutan ini juga berlangsung di mana-mana tidak hanya di kota besar saja. ironis nya pengendara yg berprilaku yg baik & benar malah jadi tempat omelan orang karna bagi mereka itu malah menghalangi jalan mereka yg tidak sabar.
    ketika di persimpangan saya berhenti sejenak u melihat situasi apakah aman tidak nya … pengendara yg di belakang sdh menunjukan ketidak sabarannya dengan klakson yg keras. apakah kalo kita kenak musibah merka mau simpati & membantu ? ketika kita berbelok ke kiri , sering kali kita jadi khawatir terjadinya tabrakan klarna dari arah lawan berbelok ke kanan ambil jalur kita yg akan kita pergunakan u belok kiri. kalo saya protes … mereka malah lebih marah lagi … dan saya di bilang tidak tahu aturan alias ngawur….! ironis sekali!? sampai kapan ini akan terjadi ? harus kah putera putri kita jadi korban ?

  23. Ivan says:

    Saya ga setuju…
    Harusnya motor tuh jalan seperti mobil…
    Jalan diantara 2 line…
    Jalan digambarin garis kan bukannya buat aksesoris doank….

  24. Arnold Mario says:

    wah wah wah emang bener semua tergantung dari kita sendiri…tp yah gmn lg kalo ky gw orgnya emosian…pas naik motor kesel diasepin sm mobil yg kelewatan asepnya( metromini contohnya):(
    kalo naek mobil dah sabar kasih jalan buat dikiri eh dia kekanan bgt juga sebaliknya, yg ada spion gw bolak-balik didempul terus gara2 motor yg rada gelo bawanya:(…intinya yah kalo udah nasib ya nasib…hehehe…tp akhir2 ini enak naik motor abis murah meriah:)…HIDUP PARA BIKERS

  25. Gauss says:

    TECRA S2 Says:
    Memang harus dari diri sendiri, gue pengendara motor, tapi gue paling BT kalo liat para pengendara motor yg seperti ga punya rem.
    Ga perduli orang mau belok [dengan lampu sein] tetep aja diterobos X(
    Ga perduli LAMPU MERAH, tetep aja diterobos [kalo kita berhenti, diklakson]
    Jalan santai DITENGAH JALANAN!
    Belum lagi aksesoris yg membahayakan pengendara lain.

    Aparatnya juga seakan-akan buta, kalo udah 10 orang aja ngelewatin garis bates lampu merah, pasti dia sok cuek! kenapa ga di tangkep aja tuh semuanya X(

    Jadi kesannya pengendara motor itu “malu-maluin” kalo dijalan.

    Setuju banget sama bro Tecra…
    Masih banyak masyarakat yg men-generalisasi-kan semua pengendara motor seperti deskripsi diatas.
    Gara2 nila setitik… rusak susu sebelanga !!!!!

    Untuk menjadi orang yg ‘benar’ memang sulit banget… apalagi hari gini semua pada ikut2an.
    Hanya melihat 1 motor melibas lampu merah, yang lain juga ikuuuut…..!!
    Tapi dengan banyaknya klub/komunitas motor yg muncul akhir2 ini semoga bisa membantu ‘melancarkan’ disiplin lalu lintas melalui networking dan anggota2nya.

    Dari pihak Polda dan Samsat pun juga sudah meminta bantuan dari klub/komunitas otomotif (mobil & motor) untuk membantu mereka.

  26. khrisna_jpc says:

    gw setuju sama judul artikel ini…lepas dari as rider and a biker kita juga manusia yang punya perasaan kesel, marah dsb., tapi ironisnya knapa ya klo di jalan kita(gw ga mungkir ya boss) selalu marah2 kalo kita ditabrak atw menabrak tanpa mau mendengarkan alasan yang menabrak kita dan orang yang kita tabrak ga mau mendengarkan alasan kita?

    tanya kenapa?, saya sendiri masih bingung…

  27. khrisna_jpc says:

    gw setuju sama judul artikel ini…lepas dari as rider and a biker kita juga manusia yang punya perasaan kesel, marah dsb., tapi ironisnya knapa ya klo di jalan kita(gw ga mungkir ya boss) selalu menggunakan emosi?

    tanya kenapa?, saya sendiri masih bingung…

  28. Gunadi says:

    Mas Saft,
    Kalo gw lg nyetir dan pengen belok kiri, pepet kiri sejak 20-30 meter sebelumnya. Jadi bisa belok kiri dengan mulus. Soalnya klo gak gitu, motor gak pernah ngalah, selagi ada space, ambil truss. Akibatnya gw malah menghambat arus lalin yg mau lurus. Ini terpaksa gw lakukan.

    Temen gw cewek sudah ada dua orang yang dihajar motor pintu kiri depan mobilnya gara2 menerapkan strategi normal, nyalakan sein, dan langsung belok kiri. Dipikirnya motor2 itu bakal berhenti kali lihat sein. Ternyata kagak.

    Gitu saja pengalaman gw. Bukan pilihan ideal sih. Makanya kalo pulang ngantor dari Radal, gw lbh suka lewat Pondok Pinang, masuk tol Pdk Pinang juga (depan Fedex), krn lebih dikit arus motornya drpd Metro Pdk Indah. Bukan rekan2 bikers klo lihat ada driver yg jauh-jauh udah mepet kiri di pertigaan pom bensin Pdk Indah, jangan diklakson yah. Itu gw tuh….

    Gun

  29. Wisnu says:

    Iya neh, sebagai rider, masalah utama adalah angkot yang tidak memberi space, apalagi sering berhenti atau menepi tiba-tiba tanpa memberi sign :(

  30. [...] Posted by lampuhijau on March 18th, 2007 Indahnya Saling Berbagi di Jalan [...]

  31. r_triatmono says:

    Gue dulu ke kantor bawa mobil… Sejak ada busway.. dan jalanan semakin parah macetnya… gue beralih ke motor… Gue mencoba untuk bawa motor dengan benar, displin dsb… Tapi itu cuma berlangsung 1 – 2 minggu.. Why.. ?? Kalau di ekonomi mirip bad money menggusur good money.. atau mayoritas suatu komunitas jelek akan mempengaruhi seseorang yang baru masuk.. even orang itu bagus..
    Mulai deh.. naik trotoar.. selap-selip kiri dan kanan.. dsb.. Pernah gue sopan banget .. malah di klakson dari belakang oleh motor yang lain.. belum lagi kondisi jalan yang kurang berpihak kepada motor..Mulai dari asap knalpot metro mini.. bajaj.. dsb.. Bahkan ada prinsip yg dipake oleh pengendara motor.. Kalau dibelakang metro mini.. maka harus melewati itu metro mini.. mau lewat trotoar.. nyalip dsb.. adalah sah.. dan halal…
    Tapi itu kalo gue pakai motor kecil… Kalau pake moge gimana.. yah tentu gue disiplin.. sayang lagi moge naik trotoar.. dan moge nggak bisa selap-selip.. jadi mau nggak mau.. kudu lebih pagi kalau mau naek moge…

  32. Fuzz says:

    betul kata bro diatas, biasanya orang yang sudah berpengalaman menaiki motor dan mobil akan lebih mengerti keadaan jika naik 2 kendaraan tersebut.

    @Jika saya naik motor
    Kebanyakan yg naik motor banyak yang membawa dengan grasak grusuk karena lebih ingin cepat sampai tujuan (bisa saja karena cuaca panas, klo mobil kan dingin jadi emosi lebih rendah).

    Kadang ada juga tuh motor yg ngeselin, udah tau jalanan macet, masih saja “nyelak” antrian motor, pernah ada yg nyelak didepan saya dan mengerem mendadak, akhirnya saya sundul saja, walhasil spakbor dia jadi goyang2 … mau marah? yg salah siapa mas!! hahahaha

    Kadang saya maklum kalau angkot berhenti di pinggir jalan, tapi yg menghambat itu angkot yg tiba2 berhenti tanpa lampu sein dan kadang tanpa lampu rem! Dan parahnya lagi NGETEM …

    Mobil pun kadang ngeselin, kalau dia tiba2 belok tanpa sein dan tanpa lihat2 dulu (biasanya ini dilakukan oleh wanita, maaf saya tidak bermaksud untuk menyinggung, ini berdasarkan pengalaman pribadi saya)

    @Jika saya mengendarai mobil :
    kebanyakan motor (apalagi yg bawa ABG yg baru bisa naek motor) itu suka MAKSA klo nyelip di jalanan macet, udah tau bakal kena spion mobil malah di kenain trus kabur.

    Juga suka gak habis pikir saya jika mau berbelok (sein sudah dari jauh dinyalakan) justru motor suka tidak mau mengerem sedikit saja dan saya terpaksa memotong jalannya dripada saya tidak jadi belok.

    Di sebuah persimpangan terkadang motor suka jalan duluan padahal lampu masih merah, dan itu banyak sekali berujung pada kecelakaan yaitu di tabrak kendaraan dari arah samping / berlawanan yg masih hijau. Dalam soal ini saya mengira orang2 seperti ini tidak pernah belajar mengendarai motor secara baik dan benar.

    jika ada salah kata mohon dimaafkan.

    Terimakasih

  33. ivan says:

    kayaknya perlu jalur khusus buat motor nih, barang 1,5 meteran biar mereka rapi dan cepat dilajurnya, dan pemilik mobil juga tidak was-was spion, bumper atau bodynya kesenggol motor yang nggak murah kalo ngebetulinnya.

    busway aja ada kenapa motorway nggak ada……..

    ivanariokhosyi

  34. aga says:

    hmmmm…….

    gimana kalo kita sosialisasikan..saya ada club motor tiger ( Tiger Riders CLub ).dan kita ajak club mobil juga..masalah ini harus jalan berdua..antara drivers dan bikers…kalo ada yang minat?..kita jalanin yuuukk…percuma kalo hanya di teks!!..laksanakan sekarang atau tidak!!..butuh EO?..kantor saya siap membantu..sekian…

  35. TECRA S2 says:

    Yup saling berbagi, n SOPAN KALO DIJALAN !!

    Memang harus dari diri sendiri, gue pengendara motor, tapi gue paling BT kalo liat para pengendara motor yg seperti ga punya rem.
    Ga perduli orang mau belok [dengan lampu sein] tetep aja diterobos X(
    Ga perduli LAMPU MERAH, tetep aja diterobos [kalo kita berhenti, diklakson]
    Jalan santai DITENGAH JALANAN!
    Belum lagi aksesoris yg membahayakan pengendara lain.

    Aparatnya juga seakan-akan buta, kalo udah 10 orang aja ngelewatin garis bates lampu merah, pasti dia sok cuek! kenapa ga di tangkep aja tuh semuanya X(

    Jadi kesannya pengendara motor itu “malu-maluin” kalo dijalan.

  36. kendra_panda says:

    tul juga tuch kata bro JOE…. yang penting kesadaran masing2 dulu dech yang pasti…. coba klo semua pengendara kendaraan bermotor mau sadar akan keselamatan yang paling utama…. dan kesadaran akan penting nya alat rambu lalulintas (terutama SEIN pada motor maupun mobil)….

    kendra_panda
    S2W-231-

  37. joe says:

    nice article
    yah intinya sih kesadaran masing2 deh
    yg lagi naek motor.. ya jgn asal selap-selip bro kasian klo mobil kegores.
    yg lagi naek mobi.. mbok ya jgn pelit2 ngasih ruang buat motor

    keep brotherhood,

    YJOC- 008
    Joe

  38. Saftari says:

    wawan Says:
    Kayaknya kalo baca artikelnya , lebih banyak menganjurkan supaya biker dapat ruang luas di jalanan. Coba kalau di jalanan , lebih banyak para biker yang jalan seenaknya gak memperhatikan kendaraan mobil yang bisa bikin celaka. Karena mobil pandangannya terbatas, sedang motor bisa dengan cepat bergerak kesana kemari. Ada pendapat teman saya, para biker lebih banyak bergerak seenaknya kurang memperhatikan kendaraan lain karena mereka (biker red) banyak yang tidak mengendarai mobil juga sebelumnya. Jadi kurang tau keterbatasan2 pengendara mobil dan hal-hal yang bisa bikin celaka. Jadi umumnya pengendara biker yang juga sering bawa kendaraan mobil akan lebih santun dan tertib di jalanan.

    JAWAB:
    oom Wawan,
    Memang benar dan sangat tepat!
    Demikianlah kenyataan yang terjadi setiap harinya yang kita temukan.
    Dengan membaca artikel ini, diharapkan ketika mengendarai mobil, kita dapat terhindar dari Tergores/Tersenggol/Tertabrak/dsb karena motor yang pindah jalur karena posisi mobil kita menghalangi ruang geraknya.

    Menghimbau jutaan motor untuk tertib, sabar, rapih tidaklah mudah.
    Namun mengingatkan diri sendiri untuk tertib rapat dan lurus barisan tentunya bisa diniatkan.

  39. wawan says:

    Kayaknya kalo baca artikelnya , lebih banyak menganjurkan supaya biker dapat ruang luas di jalanan. Coba kalau di jalanan , lebih banyak para biker yang jalan seenaknya gak memperhatikan kendaraan mobil yang bisa bikin celaka. Karena mobil pandangannya terbatas, sedang motor bisa dengan cepat bergerak kesana kemari. Ada pendapat teman saya, para biker lebih banyak bergerak seenaknya kurang memperhatikan kendaraan lain karena mereka (biker red) banyak yang tidak mengendarai mobil juga sebelumnya. Jadi kurang tau keterbatasan2 pengendara mobil dan hal-hal yang bisa bikin celaka. Jadi umumnya pengendara biker yang juga sering bawa kendaraan mobil akan lebih santun dan tertib di jalanan.

  40. J-Nev says:

    Kalo menurut saya akan lebih baik bila ada jalur khusus utk motor, seperti yg di cempaka putih & sudirman (motor jalan di jalur lambat). Setiap hari saya lewat di cempaka putih, terasa sekali bedanya ketika motor2 lewat jalur lambat, di jalur cepat mobil2 terasa lebih lega & teratur.

    Tapi dasar riders (nggak maksud lho), udah dibuat aturan motor di jalur lambat, tapi tetap aja klo nggak ada polisi yg jaga — nyelonong terus ke jalur cepat. Apalagi kalo udah di lampu merah, belum hijau menyala motor2 udah pada ngantri di depan garis batas berhenti. Menurut UU tentu ini sudah menyalahi aturan.

    Artikel di atas memang bagus, tetapi kesabaran tentu perlu hikmat/pengetahuan yg baik juga — maksudnya lihat UU/aturan yg berlaku. Yang salah ya jangan diteruskan, sekalipun ini banyak dilakukan oleh org lain.

    Contoh: klo lampu hijau belum nyala, ya tetaplah berhenti (sekalipun ada celah kosong). Suara knalpot yg keras alias norak, tentu tdk boleh lagi. Klo malam hendaknya lampu besar tetap dinyalakan, ini berbahaya bagi kendaraan lain maupun motor itu sendiri. Klo ada larangan motor tdk boleh masuk jalur cepat, ya masuklah ke jalur lambat.

    Mengenai mobil yg sudah pasang sein belok:
    Logika saya sederhana saja, apabila ada kendaraan yg sudah menyalakan sein belok, otomatis kendaraan tsb juga sudah/sedang injak rem (lampu rem menyala), maka secara aturannya kendaraan apapun yg ada di belakang harus memperlambat/memberi jalan (bukannya malah menyodok).

    Dan yang paling penting utk driver & rider adalah: perlu diperketatnya prosedur & pengawasan utk memperoleh SIM, sehingga tidak sembarang orang aja yg bisa mengendarai kendaraan bermotor.

    Peace Bro,
    J-Nev

  41. Raka says:

    Driver maupun rider merupakan dua sisi temperamen yang berbeda meskipun satu orang yang akan menjalaninya. Saat kita drive yang ada dlm benak adalah kita menjadi orang yang penuh was2 & kecurigaan: disenggol kaca spion/spion kita patah/ditabrak dibelakang/terhalang motor saat lp hijau/terhalang pindah jalur krn ada rider didepan dll. Saat kita rider kita menjadi seorang pencuri:curi jalan dgn potong jalan orang/lari saat nyenggol spion orang/pura2 buta & tuli saat menyentuh bumper/selalu ingin didepan mobil dll. Untuk itu cobalah agar tidak mendua! sikap yang paling ideal adalah: BERSIKAPLAH NORMAL!!

  42. Heykal says:

    yah… intinya emang baik pengendara motor maupun mobil harus saling menghormati dan menghargai…..

    Naik motor itu bukanlah pilahan mereka tapi emang dah nasib…
    Ditengah himpitan ekonomi seperti ini, naek motor merupakan pilihan termurah yang bisa di dapatkan…

    NightRider….

  43. Jovan says:

    Orang bijak berkata

    jangan coba untuk merubah dunia , cobalah merubah diri anada .. maka dunia akan berubah

    gue setuju tuh … anyhow
    pas gue pake motor .. gue benci sama mobil
    pas gue naik mobil gue benci sama motor …. he he he .. masih manusiawi kan …

    Jovan
    CBR150 097
    S2W 099
    Hyundai Verna

  44. Gauss says:

    Artikel yang bagus sekali !! Apalagi website ini cukup berpengaruh ke 2 pihak (riders & drivers).
    Saya sendiri 70% riders + 30% drivers dengan pengalaman 13thn riders + 20thn drivers.

    Semoga para drivers mengetahui kesulitan dari para riders,
    demikian pula para riders mengetahui kesulitan dari para drivers !!

    StreetPeace!

  45. Saftari says:

    benicko Says:
    bro,ga salah tuh motor masa speedometernya hampir 80km/jam
    ko bisa bisanya ngambil foto ??
    wah ga safety riding tuh bro…..

    Jawab:
    Hehehe…. kan bukan gue yang riding tuh motor bro…
    Gue di bonceng,.. OfficeBoy gue yang bawa motor…
    Bahaya banget bro bawa motor sambil motret.. jangan deh!..
    Hehehe.. liat juga detail speedo si shogun ya.. kekekeke

  46. benicko says:

    bro,ga salah tuh motor masa speedometernya hampir 80km/jam
    ko bisa bisanya ngambil foto ??
    wah ga safety riding tuh bro…..

  47. v.yanki says:

    tahun lalu saya ke ho chi minh city, vietnam, dengan populasi 8juta jiwa, dan luas yang lebih kecil dari jakarta, populasi kendaraan roda duanya 4,5juta unit, gila kan….tapi kalo soal perilaku berkendaranya…gila juga bedanya…jam kerjanya saja sudah padat kendaraan di jalan raya…apalagi setelah jam kerja…sepeda motor itu seperti pawai di sana, ratusan bahkan ribuan di jalan yang lebih besar, namun teratur sekali.
    misal ada 2 ruas jalan, ruas kiri diisi oleh sepeda motor, dan ruas kanan diisi mobil, pada penghentian lampu merah, walau mobil hanya 2 yang antri di ruas kanan, beratus-ratus sepeda motor dengan tertib berada di jalur kiri, tidak ada satupun yang masuk ke ruas kanan…dan lagi…di ibu kota negara itu, tidak ada aturan memakai helm, bebas…malah rakyatnya yang menuntut agar aturan itu diterapkan….tidak ada yang ngebut dengan suara knalpot rombeng…senyap…semua teratur…..damai….
    tidak gaya-gayaan…..

    lain lagi yg saya lihat di bangkok, thailand, pengamatan beberapa hari di jalan raya kota bangkok, tidak terdengar klakson mobil, memang macet, tapi mereka antri tertib mengikuti garis jalan, jarang yang mnyerobot…sepeda motornya tidak seribut di sini, padahal aftermarket untuk sepeda motor di tanah air banyak impor dari Thailand, tapi di sana tidak ada yang mengkonsumsinya, lihat di jalanan jakarta, bisingnya minta ampun……

    tabah…tabah…tabah…..

  48. Roesli says:

    Rasanya hati akan tenang di jalan kalo semua bikers atau pun mobilers membaca artikel yang dibuat kang saft. Saya adalah pengguna 2 W dan 4 W. Saya merasakan para pengendara belakangan ini semakin agresif, contoh saat menggunakan 2 W, setiap TL merah saya usahakan stop di belakang garis, eh ternyata malah diklakson2 oleh 2 W bahkan terkadang 4 W/angkot pun seakan mendorong kita utk maju ke depan. Mudah2an semakin banyak yang baca artikel ini dapat menyadari pentingnya kesadaran/ketertiban dalam berlalu lintas.

  49. Saftari says:

    rakhmat Says:
    Sebenarnya inti tulisan diatas cuman satu
    EXCUSE untuk pengendara motor
    coba aja diperhatikan.. ..

    Jawab:
    Oom Rahmat yang baik,
    Untuk merubah lingkungan yang sudah sedemikian penuh sesak tidaklah mudah, bahkan pemerintah saja yang memiliki wewenang dan berbagai aparat di bawahnya tidak bisa merubah dengan mudah.
    Maksud artikel ini adalah, supaya kita bisa mengambil sikap atau mengantisipasi keadaan yang sudah terjadi setiap harinya.

    Seperti yang Aa’ Gym sering bilang soal 3M:
    – Mulai dari diri kita sendiri,
    – Mulai dari yang kecil,
    – Mulai dari sekarang.

    Motor sejajar dengan mobil dikala macet, sepertinya akan berlebihan juga. Bisa dibayangkan panjang dan lebar jalan di kota-kota tidaklah besar dan tidaklah panjang, jika dibandingkan dengan jumlah mobil, truk, bus, angkot, motor.
    Jadi pemanfaatan ruang gerak oleh motor menurut saya sangat common-sense dan sesuai dengan kodrat manusia yaitu diberi kecerdasan untuk beradaptasi dengan lingkungan dan sebagainya.
    Mungkin jika yang sudah lama tinggal di luar negeri (negara maju), akan aneh jika lihat lalu lintas di Indonesia, tapi begitulah adanya disini. Tinggal kembali ke kitanya, apakah siap untuk beradaptasi dan saling menghargai.

    Jabat erat selalu!..

    Saftari

  50. rakhmat says:

    memang tak bisa dipungkiri bahwa mobil dengan segala kenyamanannya dan motor dengan panasnya membuat mental pembawanya berubah

    driver yang biasanya memaki motor yang ugal2an pun kadang bersikap sama ketika menjadi biker

    semoga pihak yang berwenang dapat bertindak lebih tegas lagi terhadap driver maupun biker yang merugikan pihak lain sehingga mengurangi dorongan kepada biker2 baru untuk melakukan hal hal yang merugikan

  51. rakhmat says:

    Sebenarnya inti tulisan diatas cuman satu
    EXCUSE untuk pengendara motor

    coba aja diperhatikan

    Motor lewat jalur kiri , OK setuju , kalo motor liat kosong ditengah juga diisi karena sifat motor yang kecil ??? hmm, justru karena sifat motor yang kecil seharusnya tidak berada ditengah apalagi diantara 2 mobil baik ketika macet (bisa bikin baret mobil) ato pas cepat (bisa ketabrak semoga aja gak celaka kalo kena)

    Menyetir mobil lurus dengan mobil didepan, setuju, memang seharusnya begitu kan :)
    tapi yang jadi pertanyaan, motor perlu begitu juga gak? ato karena kecil jadi asal memenuhi tempat saja ??

    Angkutan umum, berhenti dipinggir jalan dan menutup jalanan motor
    Heiii, semestinya kita bersyukur kalo angkutan umum berhenti dipingir jalan, bukannya malah bilang hal tersebut mengganggu motor, apa pada gak pernah naik bis dan diturunin di tengah jalan?? bahaya tuh
    Excuse lagi , karena jalanan tersumbat jadi memotong jalur lain atau naik ke trotoar, logika dari mana motor diistimewakan karena jalanannya tertutup boleh seenaknya ???

    Motor juga harus antri bung, apa bedanya anda dengan pengendara hd yang arogan kalo mau seenaknya juga

    Soal mobil mau berbelok, dari gambar aja udah jelas banget kalo si mobil udah pake sen tapi tetep aja motor motong terus, masa hal tersebut dikarenakan mobil gak tegas memposisikan diri ?? itu karena yang naik motor aja yang gak mau ikut aturan, ato ini salah satu keistimewaan motor ???

    Saya rasa macet akan indah seandainya biker belajar untuk mengerem motor bukannya mau cepat sendiri dan membuat kemacetan semakin kusut

    (saya dukung jalur khusus motor)

  52. Widjaja_K says:

    Sekedar masukkan, agar article ini bisa disebarluaskan; para pembaca ada yang punya chanel di televisi swasta/nasional? Kalo bisa article ini di kampanye-kan di semua televisi yang ada. Seperti iklan imbauan masyarakat. Lebih siip lagi kalau bisa menggandeng Aparat Lalin, Dishub, dan sekalian Pemda (terutama Bagian PU soal lubang2 dijalan, agar tidak macet parah). Thanks. Semoga semakin damai dijalan

  53. RizQ says:

    G setuju dengan pendapat gsr. Meskipun tuh mobil dah kasih sein jauh untuk belok, namun motor tetep aja maksa untu masuk. G juga pengguna kedua moda transportasi, makanya g lebih sering ngalah kepada mobil klo lagi bawa motor, begitu sebaliknya. Makanya ada baiknya tuh pengguna motor diuji mental dalam membawa kendaraan supaya lebih sabar & lebih baik pula klo pengguna motor bisa membawa mobil atau sebaliknya, supaya bisa merasakan susahnya dijalan klo di motor bersikap ugal-ugalan. Jadi akan tercipta keadaan yang saling teloransi antar motor dan mobil.

  54. Eko W says:

    Saya rasa memang yang paling bisa menghargai & bertoleransi sesamanya ya yang sudah mengalami kedua2nya (naik mobil & naik motor). Kalo seumur hidup selalu naik mobil biasanya punya pandangan negatif tentang pengendara motor, begitu juga sebaliknya. Saya mengalami sendiri karena sudah 10 tahun nyetir mobil aja, & selama itu banyak pikiran negatif tentang pengendara motor.

    Tapi setelah setahun belakangan ini naik mobil & motor dengan komposisi 50:50, saya jadi punya sudut pandang lain. Ujung2nya jadi lebih toleran & sabar. Juga dapat memprediksikan manuver2 motor atau mobil yang dulunya saya anggap ‘aneh’, tapi ternyata saya alami sendiri. Salah satu contohnya adalah memberikan ruang gerak bagi motor. Ga ada gunanya mepet2 nutupin jalan motor, toh mobil ga bisa kemana2 kalo macet. Mendingan dapet pahala dengan memberi jalan :)

  55. abadi9001 says:

    Se-7 bgt…..

    Saya juga mengalami ini suatu figthing yang berat bila berangkat kerja. Maklumlah, jalur saya setiap hari by-Pass, Mulai dari UKI ( cawang ) sampai Prapatan Pemuda. Bila hari Senin dan Juma’t sudah tentu macet sekali.
    Operasional saya bekerja kebanyakan menggunakan Spd.Motor.
    Mang betul yang dikemukakan teman2 semua…..

    Bukan masalah saya, bukan masalah teman2 jug…Tapi masalah Kita Bersama….

    Pantas dibertahukan ke teman2 lain’y jug…Palag yang masih Menggunakan Mobil sebagai Kend. Operasional…

    N/ B : B’careful thdap MOBIL NO PLAT Daerah (eg: L, D )….. Biasa’y Jalur’y “NGACO”..
    Ok d…Bubye All…Keep Faith in Fightin On J@k Street

  56. AhliBongkar says:

    wah…akang2 yg di jakarta pusing gitu yah ketika berlalulintas. sama dengan saya yg di jogja neh… bukan cuma pusing tapi puyeng jg. sama aja kondisinya disitu cuma bedanya disini lebih byk motornya drpd mobil (kira-2 ya 1:10 gitu). jadi klo pas dilampu merah keliatan bgt klo 1 mobil dikelilingi 10 motor dan seremnya lagi mobil baru bisa jalan klo motor2 tuh dah pada lari semua…weleh weleh weleh. Motor emang raja jalanan kali ya… belum lagi ditambah angkot, bis kota, sepeda onthel, becak, andong, gerobak, dll, dst, dsb tumpek blek jadi 1….waaaaah….jangan harap ga terlambat ngantor klo ga berangkat lebih pagi :(

  57. fachri says:

    mas. sangat bagus idenya. ditunggu nih ide lainnya soal bagaimana antisipasi mobil yang suka merebut jalur dari sebelah kiri ketika masuk flyover atau flypass.

    kalau ide saya mungkin memberi pembatas bukan di sisi kiri tapi di jalur tengah, jadi tidak mengganggu keseluruhan ruas jalan (sisi paling kanan).

    karena daripada prinsip saringan – memperkecil jalur kiri tapi efek ke jalur lainnya, lebih baik prinsip sisir yaitu membagi jalur-jalur.

    mudah-mudahan ada yang baca dari dishub yak!!!

  58. aris says:

    Boss saft telah berkendara di jkt dari 2 sudut pandang yg berbeda, as a biker & driver. Apa yg dikemukakan (terutama jalur2 utk motor) sangat baik idenya. Juga tanggapan dari beberapa komentator tentang 3M…sangat setuju. Namun demikian tdk dipungkiri FAKTA angkutan umum yg menutup jalur menjadikan hal2 ideal tadi tidak berjalan efektif. Saya sbg driver seringkali harus menunggu beberapa motor yg pindah jalur karna jalurnya tertutup. Cuma menunggu-nya itu yg bisa sampai 10 motor, itupun kalo kita gak sedikit ‘maksa’ gak bakal dikasi..ck..ck..memang semua juga mau cepat sampai tujuan, tapi mbok ya berbagi gitu…(jangan karna lbh mudah bermanuver pengguna jalan lain tdk diberi kesempatan). Cerita klasik & klise driver mau belok kiri dan sdh pake sign (baca : posisi juga sdh di jalur kiri)…sementara para bikers tetap saja melaju di kiri kita…sdh menjadi hal biasa & sepertinya halal aja..Makanya, dulu dibawah th 90, kalo mau naik motor di wanti2….hati2 pengguna jalan lain (mobil), sekarang kan terbalik, yang mau bawa mobil di wanti2 dengan awas….. manuver motor. Ya.. semua ini bukan mau menyudutkan, hanya berbagi tentang hal2 yg sering saya alami as a driver relatif kepada bikers.

  59. v.yanki says:

    ada lagi yang setiap hari saya alami di lampu merah velbak, kebayoran lama, kondektur metromini selalu pasang badan agar metromininya bisa pindah jalur, kiri macet, pindah kanan, kiri jalan, dia pindah lagi ke kiri….nyampenya sama juga di sono-sono juga….minta ampun….aminnnn

  60. Hendra Rasmi says:

    Menarik dan Indah memang….bila semua yang berkendaraan sabar dijalan. Tapi kendalanya sifat pembawa kendaraan akan keluar aslinya disaat macet mencekam. Semua umpatan, cacian akan keluar dari mulut si pengendara…bila ada kendaraan lain yg asal serobot, asal masuk, asal berhenti…..
    Kembali ke manusia nya….. untuk tertib, sabar dan nggak asal nyelonong dijalan… baik kendaraan motor atau mobil….
    Kalau pagi pasti kendalanya ingin cepat masuk kantor..nggak ingin terlambat, kalau pulang pasti ingin cepat sampai rumah….
    semoga kita bersama dilindungi Tuhan YME selama diperjalanan…Amien.
    “Sabar “adalah kata kuncinya didalam perjalanan.

  61. Daniel says:

    hmm..

    Semoga banyak yang baca tulisan mas ini, drivers ato bikers, biar pada nyadar bahwa jalanan itu emang milik bersama.

    Saya sendiri biker di belantara beton jakarta, pengen ngucapin terima kasih buat driver-2 yang selalu berkendara lurus sehingga bisa ngasih ruang gerak motor. Juga pesen buat bikers yang slonong boys, mobil juga pengen cepet, jadi jangan seenaknya aja.

    Emang betul bahwa, ini tugas kita bersama, bukan bikers ato drivers aja.
    Jadi bukan bergantung jenis kendaraan, tapi kemampuannya melihat kondisi jalan.

  62. wisnu wardhana says:

    Sejak sering naik motor (80% motor-20%mobil) saya jadi lebih sadar, dan membuat saya lebih sabar… sebab saya sudah memahami bagaimana situasi dalam mobil & diatas motor. Cuma kadang2 naik motor lebih sulit kontrol emosi… mungkin ga bisa denger musik & menikmati ac ya.. jadi rasanya klo ada 1 mobil aja yg nutup jalur motor, pengennya getok aja tuh body… hehehe… tapi nggak looh…
    Tapi ada 1 yg bikin bete selama musim hujan bila naik motor, yaitu dibelakang kendaraan yg ga pake mudguard (baik itu mobil atau motor)… jadi deh full kotoran klo ga sempet jaga jarak….

  63. Wach menarik memang, gue salah satu anggota komunitas Motor di Jakarta, tapi tetap pake mobil kalo ngantor :-p. Kalo dikantor ada pembicaraan masalah ‘jalanan’ pasti gue selalu disudutkan, biker kaga tau diri lach, biker ngaco, etc. Padahal jelas-jelas GUE tidak seperti mereka, tapi yach maklum jadi satu kaum dach. Kalo udah gitu gue sich prefer diem. Karena gue jelasin kaya gimana juga, mulai dari alesan standart kenapa motor biasanya ‘slasap-slusup’ diantara ‘lorong’ kemacetan mobil, etc. tetep aja mereka dongkol berattzzzzzz.

    And juga, sering banget gue pas bawa motor, di jalan sering ‘mepet’ motor2 yang ‘aneh’ cara bawanya, terus gue marahin, WOY PAKE OTAK DUNK KALO BAWA MOTOR, terus dia diem. Gue berpikir, gue juga bawa motor tapi bisa ngga perlu melakukan manuver aneh dan membahayakan. Untung di komunitas saat ini, gue diajarin defensive riding dan safety riding. Hehehe jujurnya sich ngga cuma motor denk, mobil & angkutan pun gue perlakukan sama.

    But, intinya, either kita bawa motor or mobil telat 5 menit doesn’t make any huge different lach, yang penting selamettttt. Kalo emang jalur tuch kosong silahkan ngebut, kalo emang udah macet yach saling berbagi lach. like the article said.

  64. v.yanki says:

    setuju dengan mas moko!
    saya pernah ke beberapa negara, waduh, hati jadi miris, mas, kalo inget keadaan ibukota ini khususnya.

    saya sebelunya selama beberapa tahun juga berkendara sepeda motor, saat ini dengan mobil pun, saya selalu mencoba untuk berkendara sesabar mungkin dan berkendara dengan layak, ikuti marka jalan, kan sudah ada garis jalan sebagai panduan, mo parkir aja banyak pertimbangannya, apakah mengganggu kendaraan lain, apakah akan mengganggu rumah dan banyak lagi.

    kalo waras yah mending galah, tapi saat ngalah, mereka itu makin menjadi-jadi…memang sulit sekali…apalagi kendaraan umum…bah…tak bisa bicara lagi saya…

    agak melenceng sedikit, jangankan berkendara, antri di counter check-in bandara udara saja amburadul…anehnya kalo mereka keluar negeri, mereka bisa antri tertib baik di custom maupun imigration…kan aneh tuh.

    entah sampai kapan akan begini, namun saya tetap menjunjung tinggi usaha kita semua untuk berbenah diri….asas 3M…

  65. mbah wongso says:

    Saya cuma pengen ngingetin : … Sabar dalam berkendara (baik mobil maupun motor), patuhi peraturan lalu lintas, bertoleransi kepada sesama pengguna jalan termasuk pejalan kaki. Niscaya semuanya bisa selamat sampai di tempat tujuan.

    Makasih om saft atas tips-nya, semoga bermanfaat buat semua

  66. moko says:

    Dialog MetroTV pagi tadi membahas masalah kenaikan tarif tol. Ada ungkapan menarik dari editorial, “klo ingin melihat kedisiplinan, kesadaran akan toleransi suatu bangsa, anda tinggal melihat tingkah lakunya di jalan umum..”

    Kuncinya ada di masing-masing pihak, pengguna motor atau mobil.. Menganut asas 3M nya Aa Gym, mulai dari diri sendiri, mulai dari yang kecil, mulai sekarang juga..

  67. Nuh Sagara says:

    Yaaahh kalo sudah dijalan raya, tidak bakal ada yang mau ngalah .. baik pihak mobil ataupun motor … mendingan kita ngalah ajah .. toh jalan raya itu milik umum.. bukan pribadi ..

  68. Raharyanto says:

    Prinsipnya setuju saja sih kang,,,, cuma hingga saat ini yang saya belum bisa mengerti dari biker ada selalu menghalalkan cara. Misalkan menggunakan jalur arah yang berlawanan, dan kalau papasan dengan mobil tetap merasa itu adalah hak dia.

    Mengenai penggunaan trotoar, meskipun hanya sementara oleh kendaraan bermotor adalah pelanggaran serius, karena trotoar dibuat untuk pendestrian (pejalan kaki). Terus terang saya pernah mau nonjok rider yang naik ke trotoar dan maksa pejalan kaki untuk minggir.

    Semoga ke depannya lalu lintas Jakarta lebih baik…pisss

  69. Andry says:

    wah … mmg sulit untuk bersikap ideal di jalan raya. Ketika kita sudah benar dalam berkendara (baik motor/mobil) giliran orang yang lain yang melakukan kekeliruan. Sulit memang untuk memulai semuanya, tapi yuk kita coba dari sekarang !!

  70. TheOwner says:

    To Oom gsr:

    Sing waras, Sing Ngalah kan tuh oom…
    hehehe..

  71. gsr says:

    sama, ketika membawa mobil saya selalu mencoba memberi ruang gerak bagi motor sebab saya sendiri juga sering menggunakan motor.

    masalahnya, pengendara motor itu sering tidak mau berhenti sejenak. maunya jalan terus, sampai lampu merah aja ditrabas. bisa dilihat di foto itu, meski sudah diberi sein tanda mau minggir motor tidak mau berhenti. saya pernah sampai memepet dengan paksa sehingga akhirnya bisa belok kiri atau masuk trotoar.

    saat membawa motor, ketika ada mobil yang mau belok kiri dan ngasih sein, saya coba berhenti, eh motor di belakang klakson seperti tidak rela harus berhenti.

    begitulah jakarta hehe…

Leave a Reply





Switch to our mobile site

Tips Otomotif saft7.com