.

 

Ban diisi N2 …apaan sih?

ban-nitrogen-00

- www.saft7.com -

Ban adalah komponen penting pada kendaraan. Apapun kendaraannya (mobil, motor, sepeda, angkutan umum, truk, dan sebagainya) tekanan gas (angin) dalam ban perlu diperhatikan agar kinerja (grip/daya cengkram) ban terhadap jalan tetap optimal dan umur pakai ban menjadi lebih panjang.

Jika tekanan gas di dalam ban lebih rendah dari yang disarankan, maka bidang yang menapak dan mencengkram jalan tidak merata sehingga bidang tapaknya menjadi lebih sedikit yaitu hanya pada daerah pinggir ban saja.

Begitu juga jika tekanannya berlebihan dari yang dianjurkan, maka yang menapak hanya daerah tengah ban saja. Akibat dari kekurangan dan kelebihan tekanan gas tersebut adalah tapak ban akan menipis tidak merata, sering orang menyebut “botak luar, atau botak dalam”. Sebaliknya apabila tekanan gas di dalam ban diisi sesuai anjuran, maka bidang tapak ban yang mencengkram jalan menjadi lebih luas dan merata. Untuk keamanan berkendara akan lebih terjamin.

Ban yang habis tidak merata juga bisa disebabkan oleh kerusakan komponen lain seperti Shock Breaker (Shock Absorber), suspensi, pengereman mendadak, kondisi jalan, Posisi kelurusan roda (perlu spooring), Keseimbangan roda (perlu di Balance), dan lain-lain.

Setiap ban yang terpasang pada velg perlu dibalance untuk menjaga keseimbangan ban saat berputar.

Gas Pengisi Ban

Ban yang diisi gas (angin) bertekanan tertentu umumnya terdiri dari 21% gas Oksigen dan 78% gas Nitrogen. Dimana campuran gas tersebut didapat dari udara sekitar pompa gas/angin tersebut, atau gas yang kita hirup sehari-hari.
Partikel gas Oksigen lebih kecil dibanding gas Nitrogen, sehingga gas Oksigen bisa tiga kali lebih cepat merembes keluar ketimbang gas Nitrogen, melalui celah-celah halus sambungan ban terhadap pelek maupun mekanik sekat/valve pada pentil (ventil).

Secara perlahan tapi pasti, membuat ban mobil akan berkurang tekanan gas nya dan perlu selalu di cek tekanannya, jika kurang segera tambahkan hingga sesuai anjuran pabrik mobil maupun spek ban yang digunakan. Tekanan gas yang kurang membuat berkurangnya keamanan dan kenyamanan, juga membuat BBM boros.

Udara yang bertekanan cenderung bersifat lembab, untuk yang masih menggunakan velg dari bahan besi dapat membantu proses terjadinya karat yang tentunya merusak velg itu sendiri.

Kita dianjurkan untuk melakukan pengecekan tekanan ban pada kondisi ban dingin, ini dikarenakan saat ban digunakan (berkendara), suhu gas dalam ban akan meningkat (panas). Meningkatnya suhu gas tersebut membuat naiknya tekanan gas dalam ban. gas Nitrogen (N2) di klaim memiliki tekanan yang stabil terhadap perubahan suhu kerja ban, sehingga akan aman untuk kendaraan yang sering dipacu kencang (ngebut) maupun mengangkut beban berat.

Ikuti anjuran yang tertera pada panel rekomendasi tekanan ban yang biasanya terpasang pada pilar pintu mobil maupun rangka motor jika menggunakan ban standar, atau ikuti anjuran dari ban yang digunakan jika spesifikasi ban tersebut tidak tertulis dalam panel rekomendasi tekanan ban.

Gas Nitrogen (N2) sebagai gas pengisi ban

Dikarenakan partikel gas Nitrogen (N2) lebih besar dibandingkan Oksigen (O2), maka N2 dapat mencegah terjadinya kebocoran (rembesan) yang menyebabkan berkurangnya tekanan gas (angin) pada ban. Selain itu Nitrogen aman digunakan karena tidak bisa terbakar, tidak berbau, dan merupakan bagian dari gas yang ada di atmosfir yang juga kita hirup sehari-hari.

Untuk membedakan mana ban yang di dalamnya berisi gas biasa dan yang berisi gas N2, umumnya disepakati dengan menggunakan tutup pentil (ventil) berwarna Hijau bertuliskan N2 untuk ban yang diisi gas N2.

Keuntungan menggunakan N2 sebagai gas pengisi ban

1. Tekanan ban terjaga lebih lama (menjadi lebih jarang mengisi ulang)
2. Daya cengkram dan kinerja ban menjadi optimal (akibat grip yang baik, tekanan yang tidak berkurang)
3. Menghemat BBM (tekanan tepat, meringankan kerja mesin)
4. Memperpanjang umur pakai ban (tekanan tepat, habisnya ban akan merata)
5. Meningkatkan keselamatan (tekanan tepat, grip dan stabilitas terjaga)
6. Tidak terjadi oksidasi pada karet ban (memperpanjang umur elastisitas karet ban)
7. Tidak membantu menimbulkan karat (aman bagi komponen besi)
8. Tekanan ban yang stabil terhadap temperatur ban (mengurangi kecelakaan akibat pecah ban – overpressure)

N2 sendiri sudah digunakan terlebih dahulu di arena balap, pesawat terbang dan kendaraan berat khusus, sebelum diperkenalkan ke publik untuk digunakan di kendaraan sehari-hari mobil maupun motor.

Kelemahan gas Nitrogen (N2) sebagai gas pengisi ban.

1. Harga yang masih mahal

Umumnya berkisar sekitar 10ribu hingga 20ribu rupiah untuk setiap ban. Belum lagi ada tambahan biaya apabila sebelumnya gas pengisi ban tersebut bukan N2, karena harus dikuras terlebih dahulu untuk kemudian diisi gas N2. Biaya kuras berkisar sekitar 5ribu – 10ribu rupiah.

2. Perawatan

Setiap kali ban sudah terisi oleh N2, maka selanjutnya jika tekanan berkurang, sangat disarankan untuk menambahkannya dengan N2 juga.

3. Ketersediaan

Belum banyak bengkel ban yang menyediakan jasa pengisian N2.

NOTE:
Apabila tekanan N2 berkurang dan tidak ditemukan bengkel yang menyediakan pengisian N2, kita dapat menambahkannya dengan gas / angin ban seperti biasa yang mudah ditemui di tepi jalan, sebagai langkah darurat. Namun apabila kita sudah dapat menemukan bengkel yang menyediakan pengisian N2, sebaiknya ban tersebut kembali dikuras ulang untuk diisi kembali dengan gas N2 murni.

- www.saft7.com -

Sumber referensi:
www.racq.com.au
www.bridgestone.com
www.physlink.com
www.toyo.com.au
www.blackcircles.com

94 Responses to Ban diisi N2 …apaan sih?

  1. Lukman says:

    Janganau isi nitrogen kalo pake alat segede kulkas gitu,, coz itu nitrogen oplosan, nitrogen yg murni adalah nitrogen yg dikemas di tabung mirip tabung gas elpiji,,,

    Oh ya, tutup ventil warna hijau itu cuma buat pamer bahwa ban yg dia gunakan menggunakan nitrogen, padahal lebih baik tutup ventil berbahan logam yg didalamnya ada karet, ya tutup ventil bawaan ventil tubeless untuk motor biasanya, yg dari logam, bukan yg karet,,,

  2. agus sumadi says:

    Dah 3 tahun pake xenia LI biasanya diisi pake angin biasa… terus waktu service berkala ama orang bengkel diisi gas nitrogen, awalnya kaget kok mobilku jadi lembut gak kayak waktu isi angin biasa keras banget apalagi wkt nemu polisi tidur… akhirnya lama-lama jadi kecanduan pake nitrogen ampe sekarang emang lumayan sih tuh sekali isi Rp 3500,- perban.. tapi puas mobil jadi nyaman dan gak berisik.

  3. rizky says:

    setelah saya membaca artikel2 saft7 saya mendapat banyak sekali pengetahuna.terima kasih saft7 atas sharing ilmunya.
    o iya kalo saya boleh tanya.
    saya dulu pake gas nitrogen buat isi ban motor saya,mahal sih memang 7500 per ban(termasuk kurasnya).efek setelah pake gas nitrogen motor saya langsung ngacir n larinya enteng.tapiy selang 3 hari kok tekanannya banyak berkurang ya??
    kalo menurut saft7 nitrogen justru membuat ga sering2 nambah angin,tetapi di kasus saya kok malah kebalikannya?
    apa faktor yang menyebabkan hal ini terjadi?
    mohon pencerahannya
    thanks
    rizky
    nb : motor saya memakai tube type bannya(pake ban dalam)

  4. jempol says:

    Berarti, secara teori:
    - saat diisi angin biasa, maka oksigen akan mudah keluar, sisanya N2 kan?
    - saat kurang angin, isi lagi angin biasa
    - setelah berulang sekian lama, N2 di ban bisa sampai 95%++ dong?

    • Utek-Quantum says:

      Wk Wk betul juga, kalo saya pikir N2 itu limbah penyaringan udara, karena mengkompresi udara mahal sedangkan yang diambil cuma oksigen kan eman-eman dibuang N2-nya, ya jadi dijual aja buat ngisi ban. Udara bebas udah berisi 70% Nitrogen sisanya oksigen. Kayaknya ga ngefek banget deh. Kalo masalah rembes saya kira tidak ada bedanya. Apa saya tidak salah baca ya? karena atom Oksigen dan Nitrogen lebih besar Nitrogen. Lihat aja di tabel periodik kimia Oksigen 8 Nitrogen 7 kalo nomor massa Oksigen 15,9 dan Nitrogen 14. Sedangkan kalo bersenyawa sama sama O2 dan N2. Harusnya sih ga ngefek sama sekali.

  5. groyke says:

    wah saya juga mau ganti pake nitrogen aahhh.

  6. juli says:

    Pengalaman saya pakai N2 di mobil,
    waktu tekanan angin berkurang saya tambah angin dengan angin biasa maklum ditengah jalan yg tidak ada tempat pengisian N2..setelah perjalanan lebih kurang 150 KM saya merasakan jalan mobil oleng seperi lewat jalan yg tidak rata padahal jalan mulus.. apa grangan terjadi setelah diperiksa ternyata Ban yg dicampur dg angin biasa tadi ..bentuknya sudah peyang benjol kiri dan kanan gak karuan..untuk msh ada ban serep..padahal Ban tsb masih sangat bagus tapi sdh gak bisa dipakai lagi.., apakah ini pengaruh dari Gas N2 dicampur dg angin biasa ???..

    • Dab O says:

      betul mba juli, kalo tidak salah N2 jika bereaksi dengan O2 bisa menghasilkan N2O atau NO2 jika NO2 bereaksi dengan air H2O maka akan menjadi asam nitrat yang sifatnya merusak.

  7. bocah says:

    mohon ijin memuat 2 buah foto pada artikel ini, untuk digunakan sebagai ilustrasi pada artikel di situs kami.
    trims

  8. iyan says:

    wah ku b tau frm ini bagus jg ya tp kalau di daerah tidak ada n2 ??? apa bisa pake angin biasa dn kita campur efex angin campur n2 adfa tdk bro ????

  9. echo bryan says:

    thAnx yAW sHafT7.cZ Gw bzA ngRjaEn tuGaz gw……

  10. orang gila says:

    n2 memang yahut
    gw pake u/ ban berenang ternyata bisa ngambang

  11. sinyo says:

    Ban Sepeda Ontel Gue juga udah di isi NITROGEN

  12. olopz says:

    saya mau berlangganan nitrogen untuk ban,,dmn yak bisa mendapatkannya untuk daerah di jakarta?klo bisa minta no yang bisa di hubungi..makasih

    • Abu Labib says:

      Nitrogen sudah ada di beberapa SPBU, antara lain:
      1. Rest Area 19 Jakarta – Cikampek
      2. Rest Area 39 Jakarta – Cikampek
      3. Rest Area 42 Cikampek – Jakarta
      4. Rest Area 13 Jakarta – Tangerang
      5. Rest Area 14 Tangerang – Jakarta
      6. SPBU Bumi Perkemahan Pramuka Cibubur
      7. SPBU Pemuda Rawamangun Jakarta (setelah Lab School)
      8. SPBU Pemuda Rawamangun Jakarta (setelah Arion)
      9. SPBU Jl Kramat Raya (
      10. SPBU Jatinegara
      11. SPBU Jl Radin Inten (DUren sawit) arah Kalimalang
      12. SPBU Bintara
      13. SPBU Ciawi
      14. SPBU Bogor
      15. SPBU Jl. TB Simatupang
      16. SPBU Cakung
      17. SPBU Underpass Bekasi

  13. Prabu says:

    Hallo temen2 yang aktif dalam komunitas kolom ini……,
    Jika sekiranya temen2 ada informasi perihal alat2 unit mesin untuk balancing/spooring second hand yang akan dijual tolong berikan informasi untuk saya yach…….., tks.

    Br,
    Prabu

  14. Prabu says:

    Thanks……Saft7.com atas tips-nya.
    Saya baru tau kalau ada kesepakatan bahwa setiap Ban pemakai N2 tutup Ventil-nya pakai warna Hijau.
    Saya sudah membuktikan dari sebagian tips anda….
    Untuk jelasnya bahwa pengalaman saya dua tahun terakhir setiap 2 minggu sekali saya pulang-pergi dari kota Gresik (Jatim) ke Salatiga (Jateng) dengan mengendarai Maestro saya, kemudian kira2 sudah satu tahun Ban mobil saya ganti memakai N2…..,setelah itu saya bener2 bisa membedakan terutama dalam hal pemakaian BBM yang sebelumnya rata2 pemakaian 9.5 Km/liter dan setelah saya pakai N2 bisa mencapai rata2 10.5 Km/liter, manfaat lain yang saya rasakan adalah kesetabilan
    roda depan lebih enak, tks.

    Br,
    Prabu

  15. Mr.C says:

    oh yah om, temen gw, pernah nyoba pake N2, mobilnya TARUNA, tapi dia blg mobilnya gak bisa cepat di tikungan, mobilnya hampir terbalik, apa karena N2 membuat mobil lebih ringan or??

    gw sendiri sih pernah coba juga, tapi kayak gak ada bedanya dengan pake angin biasa, makanya saya balik lagi ke angin yang biasa,

    oh yah, klo seandainya N2 tercampur dengan angin biasa gmn??

    soalnya yang nyediain N2 kan tempat2 khusus, jadi masalahnya klo kempes dijalan, kan mau gak mau harus nyari tempat pompa/tambal ban terdekat.

    makasih

  16. Abdulah says:

    Pak Basuki, hubungi saja Start Tire Service , Muara Karang Rya 243, Jakarta. Tlp. 0216697420.dengan Pak Albert.
    Setahu saya beliau ini yang mempopulerkan penggunaan Nitrogen (N2) di Indonesia pada tahun 1992.

  17. basuki says:

    Juni thn lalu saya pulang ke Jawa , waktu sampai di Slawi semua angin ban saya ganti dengan N2 . Keluarga pada heran kok suara ban (tapak lebar – SUV ) relatif beda dng sebelumnya , buat lari kenceng stabil dan sampai saat ini saya belum pernah isi angin lagi – stabil di 28 Psi.
    Sekarang saya tertarik untuk buka usaha tsb di tempat saya tapi belum tahu beli alatnya dimana .
    Barangkali ada yg bisa sy hubungi mohon bantuannya.
    setahu saya N2 adalah gas inert( tak bereaksi dng apapun) . Beda dng angin yg ada unsur O2nya sehingga bisa beroksidasi dengan tempatnya.
    N2 juga lebih dingin sehingga saat jalan kenceng di tol tidak akan panas muai dan tak takut meletus.

  18. Jacob says:

    saya rasa kurang efektif dan kurang signifikan untuk mobil dengan ukuran velg dan profil ban bawaan pabrik, suatu hal pemborosan saya rasa.
    …. Ah nanti saja saya isi nitrogen kl saya ganti velg besar dan profil ban tipis, biarlah sering2 menambah angin toh tukang tambal ban banyak di sepanjang jalan. Mending uangnya saya tabung untuk beli bubuk yg bisa menambal kebocoran ban (tubeless) secara otomatis (diinjeksikan ke dalam ban)… kl tidak salah dan seingat saya namanya mouse, tapi gak tau bisa dibeli dimana!

  19. yogi1303 says:

    terima kasih infonya.

    saya pake N2 ternyata lebih empuk..
    di toko langganan, isi 7500 (kuras total, pake mesin), klo nambah relatif, bisa 5000 / 10000 4 roda.
    dulu pake n2 tabung, tapi sekarang tokonya udah pake mesin yang bisa “mbuat” N2 sendiri.

  20. rk4k says:

    pompa N2 khusus motor ndak ada ya harus ke bengkel ban mobil ya ..

  21. noempasti says:

    Bermanfaat sekali artikelnya, baru tau nih….=)

  22. -diDit- says:

    Kutipan:
    Pak Mandor kan isi angin tiap hari bisa gratis, klo saya kan gak gratis… Klo harus ke POM shell kan jauh, gak setiap tempat ada POM shell… :p
    Yang saya bicarakan ini untuk umum aja, buat yang gak bisa gratisan.. Hehehe…:p
    ————————————————————————————————————————–
    Mo gratis isi ban? Bli aja pompa angin, jadi bisa isi ban sendiri.. Buat motor pake pompa injek juga cukup, saya bli pompa injek satu tabung 30ribuan. Pilih yang bagus dan nyimpen selang nya jangan ditekuk biar ga cepet sobek.

  23. Yoyok says:

    Pengalaman saya dengan N2 memang ada bedanya.

    1. Sewaktu menyopiri mobil kijang kapsul ayah saya yang datang menjenguk cucunya (anak saya) saya kaget ternyata kok empuk waktu lewat polisi tidur di perumahan saya, padahal biasanya kalau naik kijang siap-siap mentul-mentul. ketika saya tanyakan ternyata diisi N2.
    2. Karena penasaran maka mobil sedan saya kuisi dengan N2. Wah ternyata enak, empuknya memang tidak terasa bedanya tetapi mobil terasa lengket di jalan tidak seperti dulu dimana mobil kayak ular, serong kiri dan kanan kalau ada geronjalan. Jadwal ggisi ban juga lebih lama.

  24. Juni says:

    cokodidi Says:
    this is what web can do, walau bagi sebagian orang berpikiran sempit mengatakan bahwa in sudah basi, mungkin orang tersebut tidak sadar bahwa 99% halaman web yg dikunjunginya juga sudah basi bagi sebagian laen, hehehe….

    Jawab :
    -Sangat setuju… klo udah basi ya ngga usah diributin… Kalau mau browsing yg lebih baru ya cari sendiri toh juga browsing ke LN cuman beberapa detik jauhnya. YG jelas artikel ini bermanfaat bagi saya dan banyak orang lain.

    Gute Says:
    Thanks Bro Saft, untuk share aja selama 4 tahun saya menggunakan ban Bridgestone Turanza dan bla bla bla…..

    Jawab :
    Saya juga menggunakan TURANZA. Dan kebetulan juga ban sudah 3,5 tahun dan menggunakan N2 pula.. Mobil terasa lebih empuk, tekanan ban lebih stabil (di bengkel dekat tempat saya Rp 10rb/ban dan nambahinnya Rp 10.000/4ban).

  25. sahat maroloan sitio says:

    yang saya banggakan team saft7,,
    saya pengen tau bagaimana seh cara kerja sistem pengisian/charger sistem pada mobil..dan apa saja trouble shootingnya,,dan apabila sistem pengisian/charger over,,apa yang terjadi dan juga sebaliknya,,tolong dikirim ke email saya ya pak,,(oloans_83@yahoo.com)

  26. Albert Hardoyo says:

    Setelah membaca komentar2 tentang N2(nitrogen) rupanya ramai juga.
    Mengenai Nitrogen oplosan sebenarnya bukan oplosan tapi toko ban yang menyediakan alat yang fungsinya menyaring udara biasa dan setelah melalui saringan itu keluar Nitrogen.Hanya saja kemurnian dari Nitrogen tidak bisa di ketahui. Dan yang paling dikwatirkan uap air tidak bisa 0% mengingat udara yang dimasukan hanya dikeringkan ala kadarnya saja.Justru uap air ini yang menyebabkan tekanan naik
    Saya sarankan kalau terpaksa mengisi ban dengan udara biasa datangi toko /bengkel ban yang kompresor menggunakan pengnyaring uap air (walau ngga 100% kering)
    Sebelum saya promosikan penggunaan Nitrogen di Indonesia chususnya di jakarta , saya menggratiskan Nitrogen ke pelanggan saya. Ternyata semua merespon puas.
    Mobil akan terasa lembut, lebih-lebih pada saat melalui garis2 putih dijalan

  27. Araha12 says:

    Di Toko yang biasanya jual Ban Bridstone. 90% Mereka sudah menjual nitrogen,toko ban saya bridstone di kebayoran lama dia jual per paket 35 ribu, untuk lima ban lho(kuras habis)….

  28. Andrew says:

    Bung saft,
    say mau tanya sebenarnya mengenai tekanan angin nitro maupun non nitro utk ban2 dgn profil rendah seperti 225/35/19 itu sebaiknya diisi dengan tekanan brapa psi yah?….Thanks

  29. Parjut Kuntoro says:

    Menurut Alex Filler (Ferrari, France) untuk menjaga kestabilan gerak dan kecepatan, ban depan di sarankan di isi dengan nitrogen, sedang ban belakang di biarkan kempes.

  30. ansori says:

    kalo ban mobil pake angin yg buat balon gas bisa ngga kang ?

  31. dewex says:

    Om saft.., sy pernah denger nich.. katanya ada juga skr bengkel yg jual N2-nya oplosan, bener gak..??. Terus kl emang dah banyak yg jual oplosan, gimana tuch buat kita sebagai konsumen cara bedainnya ya ..???

    Trims

  32. ariefsinda says:

    Menarik dan informatif kok artikelnya…btw ini belum dimasukkan di buku terbitannya om saft itu ya?(maaf blm beli bukunya sih, tau juga baru ini tadi soalnya..)Ato emang udah ada rencana bikin buku lagi nih..

  33. Eric says:

    Bung saft..

    Kalo buat motor yg pake ban dalam, dan ban standart gimana ya? apakah cocok?
    Manfaat apa yg kira2 saya bisa peroleh?
    Trus efek sampingannya apa?
    Saya pake Supra-X 125, Ban masih standart pabrikan.. Masih pake ban dalam, velg jari2..

    Makasih..

  34. Gute says:

    Thanks Bro Saft, untuk share aja selama 4 tahun saya menggunakan ban Bridgestone Turanza dan selalu di isi N2, well performance ban menurut montir-2 termasuk yang paling terawat, saya control tekanan setiap 2 bulan sekali dan itupun masih turun 1-2 psi aja which is good for the tire
    Satu lagi, masalah hemat bbm memang terlihat lebih hemat, saya memiliki database nya
    Kalau masalah empuk, kijang kapsul termasuk yang paling standar suspensinya, namun dengan menggunakan N2 sedikit membantu, di jalan bergelombang CIPULARANG cukup tenang dan stabil

    Sekarang sudah ganti kendaraan, dan langsung yang ganti dengan N2, sudah mobilnya nyaman ditambah angin N2 lebih empuk lagi.

    Thanks

  35. Terima kasih atas informasi yang anda bagikan.. Semoga dengan kita saling berbagi maka akan m’bawa kebaikan kepada kita semua, Amin..

  36. cokodidi says:

    thank for the article
    this is what web can do, walau bagi sebagian orang berpikiran sempit mengatakan bahwa in sudah basi, mungkin orang tersebut tidak sadar bahwa 99% halaman web yg dikunjunginya juga sudah basi bagi sebagian laen, hehehe….
    makasih om, saya beruntung bisa dapat link halaman ini lewat google
    dan secara maksimal bisa menghemat waktu research saya untuk penjelasan artikel diatas yg sungguh memuaskan sampe gak perlu browse ke laen hati lagi
    hihihi

    ps.
    kira kira ada halaman yg menyediakan manual-book dalam bentuk pdf untuk mazda 323 th2000 ? please? karena saya ingin cari tahu type busi berapa yg cocok untuk jarak dekat dan jauh sesuai anjuran manual nya
    thanks

  37. Safi says:

    Mo sharing aja hasil pakai N2 di ban motor.
    Setelah pake N2 di ban motor depan dan belakang, terasa bantingan lebih empuk dan jadi gak harus sering2 isi angin lagi karena berkurangnya tekanan. Terutama kalo motor habis gak dipake beberapa hari dan diparkir diatas lantai semen, waktu masih belom pakai N2 kalo abis diparkir selama weekend di atas lantai semen pasti anginnya jadi kurang. Tapi setelah pake N2 tidak terjadi penurunan tekanan angin ban.
    Kebetulan ukuran ban motornya lumayan gede, jadi kalo tekanannya kurang bikin berat lari motornya (http://pioagus.multiply.com/photos/album/1/Pio_Gambot).
    Tapi dari yang pernah dicoba, efek empuk pemakaian N2 ini lebih terasa di ban motor yang sudah berkonstruksi radial, kalo yang masih konstruksi bias bikin lebih empuk juga, tapi gak se-signifikan yang di ban radial. Contoh ban tipe radial yang saya pakai Bridgestone Battlax BT92, yang bias Bridgestone Battlax BT45. Kebetulan merk ban yang sudah ada tipe radial dan mudah didapat disini baru Bridgestone Battlax ini.
    Untuk tekanannya, N2 dinaikian 2psi dibanding waktu pakai angin biasa. Ini dilakukan berdasar dari profil kontur ban yang dihasilkan.
    Contoh di ban yang saya pakai ini, Battlax BT92 160/60-17, waktu pakai angin biasa tekanannya 35psi. Pada saat diisin N2, ditekanan 37psi baru bisa memiliki kontur profil yang sama dengan waktu pakai angin biasa. Kontur profil (kecembungan tapakan ban) sangat penting di ban motor karena sangat berpengaruh dengan pengendalian dan juga konsumsi bensin.

  38. Safi says:

    datzunmere Says:
    September 19th, 2007 at 8:37 am

    Kang Saft7,

    Sesuai anjuran ente, dah gw baca nih di Wikipedia.
    “Filling automotive and aircraft tires[4] due to its inertness and lack of moisture or oxidative qualities, as opposed to air, though this is not necessary for consumer automobiles”.
    Bagi kawan2 yang bimbang perlu tidaknya pake N2 utk isi ban, berdasarkan cuplikan tersebut maka tidak penting dan tidak banyak manfaatnya untuk mobil yang dipake harian.

    Tanggapan :
    Oom… itu tulisannya “NOT NECESSARY”, terjemahan bahasa Indonesia nya kira2 “TIDAK TERLALU PERLU” kali ya. Tapi bukan berarti TIDAK ADA MANFAATNYA, itu beda banget artinya… tidak terlalu perlu itu berarti kalo mau dipake ya bisa dapat manfaatnya, tapi kalo gak dipake ya gak papa tapi gak dapet kelebihan extra yang ditawarkan si benda itu.
    Soal manfaat yang terasa seperti apa ya balik ke individu masing2 aja. Yang pasti artikel Oom Saft ini menjelaskan teori dasar dibalik pemakaian N2 sebagai media pengisi ban.

  39. I T P U GA says:

    bukan hanya ban pesawat aja sih yg pake nitrogen,accumulator hydrasulic system for all aircraft juga pake.hal ini untuk mengantisipasi adanya kadar air dalam system.pokok nya aman tuk ban mobil terutama yg masih menggunakan pelek kaleng,tahan karat.

  40. omruli says:

    hm… gt toh…..

  41. fajar says:

    Bro saft….mo tanya..jika saya ingin mengutip artikel dari website anda untuk materi bulletin perusahaan caranya gimana ya? apakah ada biayanya? ketentuannya seperti apa?

    salam

    Fajar

  42. cak Novi says:

    Wah seru juga neh komentar dan tanggapan dari teman-teman,
    kalau boleh saya juga mau kasi info saja bahwa ban pesawat terbang itu memang betul diisi dengan Nitrogen dengan tekanan 200 psi untuk Mainwheel dan 175 psi untuk Nosewheelnya Boeing 737.
    Yang harus diketahui adalah ketika pesawat terbang dengan ketinggian sekitar 10 km dengan suhu udara -7 Deg Cel dan saat landing suhu velgnya bisa mencapai 300 Deg Cel untuk Mainwheelnya, dan dengan perubahan suhu yang cukup ekstrim tersebut perubahan tekanan hanya berkisar antara 5 s/d 8 psi saja.
    Jadi buat teman-teman tidak usah ragu lagi bila ingin menggunakan Nitrogen untuk ban kendaraannya krn memang Nitrogen memiliki tingkat keamanan yang lebih tinggi daripada udara biasa.

  43. orangb4ru (not Login) says:

    trims infonya om saft, aku boleh copy ya? ^-^ buat disharing ke temen-temen kantor dalam milis.

  44. h3ndr@ says:

    kang saft7..gw punya beberapa pertanyaan…mohon kesediaannya untuk dijawab…. :)

    1. gw selama ini ngisi ban motor pake N2…dulu…waktu gw pertama kali ngisi ban pake N2 di kota asal gw (Jember) harganya mencapai 5ribu per ban kalo ga salah…sedangkan pengisiannya dikenakan biaya 2500 per ban…sekarang gw dah hijrah ke kota yg lebih gede…Surabaya…cuman gw rada2 curiga yah…kenapa beda pengisian ulang ban dengan gas N2 disini jauh lebih murah daripada kota asal gw…? apakah gw dibohongi? soalnya kalo melihat dari segi persaingan bisnis sih rasanya hampir ga mungkin. Soalnya bedanya bisa sampe 50%…pengisian ban motor dengan gas N2 disini hanya 1000 perak per ban…jauh berbeda dengan kota asal gw…padahal gw ngisi di tempat bengkel ban yg cukup gede lho…Bidgestone Pit Stop kalo ga salah…

    2. masih berkaitan dengan no.1…sebenarnya sama atau nggak sih alat pengukuran yg dibuat untuk ngisi ban dengan gas N2 itu? soalnya ada tempat yg bersedia dengan rela mengisikan gas ini ke motor gw dan ada juga yg ga mau sama sekali ngisi ke motor gw dengan alasan hanya untuk mobil dan konektor (istilahnya cop pentil mungkin yaaa…) ga sama…nah loh…

    3. apakah N2 memberikan efek lebih ringan di ban (saat pemakaian) dan tidak cepat habis gasnya? karena di motor gw sih paling nggak 1-2 minggu sekali harus diisi ulang…tadi siang kebetulan gw bener2 telat ngisinya…kalo ga salah sih 3-4 minggu yg lalu gw baru ngisi…tadi siang pas dicek tekanan ban depan tinggal 10 psi aja…wew…untung ga sampe dorong dah… :( tapi yg belakang kok masih ada di sekitaran 23?? FYI pengisian ban depan/belakang gw kasih porsi 32/35 (mungkin overpressure tp karena gw termasuk kelas berat ya terpaksa gw imbangin dah he…he…he…) atau gas ini cepet abis gara2 gw pake ban dalem yah?? ada hubungannya ga?

    Sekian pertanyaan gw…semoga kang saft7 bisa banyak membantu pertanyaan gw… :)

  45. datzunmere says:

    Kang Saft7,

    Sesuai anjuran ente, dah gw baca nih di Wikipedia.
    “Filling automotive and aircraft tires[4] due to its inertness and lack of moisture or oxidative qualities, as opposed to air, though this is not necessary for consumer automobiles”.
    Bagi kawan2 yang bimbang perlu tidaknya pake N2 utk isi ban, berdasarkan cuplikan tersebut maka tidak penting dan tidak banyak manfaatnya untuk mobil yang dipake harian.

    Thx utk kang Saft telah berbagi ilmu dengan artikel ini. Great job!

  46. Irwan H says:

    Saya perhatikan keuntungan dalam pemakaian N2, ternyata intinya adalah menjaga tekanan yang tepat sehingga ban menjadi lebih awet. Sehingga, walaupun diisi angin sama yang biasa (bukan N2), bila tekanan-nya tepat dan dikontrol secara kontinyu (seminggu sekali), maka ban juga akan awet…
    Trus klo oksidasi, saya rasa itu hanya iklan produsen mesin penghasil N2 dan bengkel yang menyediakan N2, karena oksidasi yang paling signifikan adalah sinar matahari, yang notabene pasti kena ban bagian luar!
    Masalah overpressure, saya pernah mencoba mobil saya (baleno 2001), dengan kondisi tekanan ban 40 PSI (standar 30 PSI)pakai angin biasa, memakai ban merk D….., ukuran 195/60 R14. Saya pakai ngebut jalan tol (sampai 135 km/jam, maaf ya saya melanggar batas kecepatan maksimum…..heheheheheheh) ga apa-apa tuh. Ga pecah, aman-aman aja (mungkin masih dilindungi sama Sang Pencipta, ya….). Kondisi ban dengan over pressure ini, dengan kondisi pemakaian bervariasi, saya lakoni selama kurang lebih 2minggu. Pengalaman saya, kenaikan tekanan angin pada ban TIDAK AKAN LEBIH DARI 3 PSI. Jadi klo kita isi dengan tekanan standar (30 PSI), ban tidak akan MELETUS.
    Yang menyebabkan ban meletus adalah:
    1. tekanan kurang, tapi kendaraan membawa beban yang berlebih dan dalam kecepatan tinggi.
    2. Ban yang dipakai sudah rusak ato kadaluarsa.
    3. Kerusakan rem. Bila kampas rem menempel terus sama piringan rem tanpa kita sadari, akan mengakibatkan panas yang berlebih pada velg, dan akan merusak bibir ban (dan ban dalam bila pakai) dan akhirnya meletus. Ini sering terjadi pada truk.

    Masalah karat pada velg kaleng akibat pemakaian angin biasa saya rasa ini terlalu berlebihan, karena pembuat mobil tentunya sudah memperhitungkan hal ini….

    Demikian komentar saya. Semoga bermanfaat bagi kita semua……

  47. Adrian says:

    Terbukti kok pake N2 dibanding pake O2 biasa… kalau pake N2 jarang sekali nambah angin untuk ban.. bahkan saya sudah lupa kapan terakhir kali saya nambah angin di bengkel.. hehehehehe…
    Kendaraan jadi lebih enak diajak lari.. sangat terasa bedanya di sepeda motor.. saya gunakan ban tubeless untuk motor saya dan saya suntikan N2 ke dalamnya.. lari berasa sangat enteng, kerja mesin juga ringan sekali.. berbeda jika menggunakan O2 biasa..
    Kalau untuk mobil tidak terasa perbedaan yang signifikan kalau saya perhatikan, cuma ban jadi awet (karet tidak mudah getas/kering) dan juga tidak sering mampir ke tempat pengisian angin.
    Jadi pake N2 itung2 saya berinvestasi juga untuk kendaraan .. terutama sektor ban.. hehehehe….
    And buat oom Saftari thx udah berbagi ilmu sama yang lainnya…
    PS: Kapan nih buku selanjutnya terbit oom??

  48. joko says:

    sdh pernah di bahas di tabloid ternama tp saya lupa edisinya bahwa N2 akan berbeda signifikan dengan oksigen biasa hanya pada saat perjalanan jauh dan lewat tol krn sifat N2 yg lbh stabil.
    utk pemakaian dlm kota tidak ada perbedaan N2 dan oksigen, jd utk dalam kota tidak perlu pakai N2.

  49. Doni says:

    Menurutku N2 ini lebih cocok untuk pesawat terbang yang landing dan takeoffnya bebeda suhu sangat drastis. Misal Jkt-Moskow. Sehingga tekanan ban saat takeoff dan landing relatif stabil. Untuk mobil biasa rasanya kok nggak perlu.

    Minggu kemarin aku ke Jawa tengah pakai inova saudara dg N2, rasanya ban malah terasa keras. Tapi mungkin memang ngisinya kebanyakan…

  50. w darmawan says:

    Iye emang aye juga dah buktiin.dari dulu ya sejak pda era 80 an udah paake nitrogen,karena saye dah bias pake bwt isi ban pesawat kecil sampe jumbo 747.dan saya juga isi tuk ban mobil,emang dah dibuktiin empuk awet dan tahan panas.ya maklum saya montir pesawat.

  51. lamno says:

    alo bang saft..
    kebetulan motor ane juga pake N2, yamaha vega.
    buat yang domisili bandung, bisa diisi di jalan naripan ujung… yang tembus ke pasar kosambi..
    kalo motor ane sih sepasang ban cuman 10.000, nggak ngerti deh kalo mobil berapaan…

  52. kramero says:

    Om Saft..
    Bahaya ngga kalo campurannya bertahan lama?

    Maksud gue, di artikelnya khan disarankan di kuras ulang dan diisi kembali dengan N2 murni kalo di tengah jalan kita campur dengan angin biasa.
    Nah, kemarin itu ban gue sempet kempes dan diisi dengan angin biasa. Samapi sekarang belum dikuras kembali.

    Apa yah impact nya?

  53. bimos says:

    om saft mau tanya donk, kalo buat motor atau mobil yang gak pake tubles (ban dalem) bisa gak yach… kalo kena anggta tubuh (tangan) bahaya gakya gas n2

  54. Djamur says:

    # Mandor Says:
    August 3rd, 2007 at 7:44 pm

    Jawab:
    Pak Djamur, Saya ngisi Angin Biasa Tiap Hari GRATIS dan ukuran Akurat lagi, kita ke POM Shell Aja.

    Jawab lagi:
    Pak Mandor kan isi angin tiap hari bisa gratis, klo saya kan gak gratis… Klo harus ke POM shell kan jauh, gak setiap tempat ada POM shell… :p
    Yang saya bicarakan ini untuk umum aja, buat yang gak bisa gratisan.. Hehehe…:p

  55. Djamur says:

    # Mandor Says:
    August 3rd, 2007 at 7:44 pm

    Jawab:
    Pak Djamur, Saya ngisi Angin Biasa Tiap Hari GRATIS dan ukuran Akurat lagi, kita ke POM Shell Aja.

    Jawab lagi:
    Pak Mandor kan ngisi tiap hari kan?? Klo di sekitar kita gk ada yang gratis gimana??

  56. Djamur says:

    # Mandor Says:
    August 3rd, 2007 at 7:44 pm

    Jawab:
    Pak Djamur, Saya ngisi Angin Biasa Tiap Hari GRATIS dan ukuran Akurat lagi, kita ke POM Shell Aja.

    Jawab lagi:
    Pak Mandor ngisi tiap hari kn?? klo di sekitar rumah gk ada tambah angin gratisan gmn?? :p
    Jadi saya ngasi pendapat buat yang gk ada tambah angin gratis…
    Lagian klo POM Shlell jauh mending bayar kaleee…coz bensin ksna aja brp liter??? :p

  57. TheOwner says:

    Ah yang bener??? Says:

    3. Kesimpulan tentang UDARA BIASA membantu membuat karat velk. Emangnya ban tubelessnya pakai velk besi? Atau ban biasa (non tubeless) anginnya nyentuh velk. BTW, memang sih ada yang bisa bikin tubeless nempel pada velk besi.

    JAWAB:
    Kebetulan velg standard bawaan mobil saya (520i) adalah berbahan besi yang bisa berkarat, dan ban yang digunakan jenis Tubeless (tanpa ban dalam).
    Semoga menambah referensi untuk Anda.

  58. TheOwner says:

    Ah yang bener??? Says:
    Aku agak heran dengan isi artikel ini, untuk beberapa hal saja:
    1. Disebutkan partikel O2 lebih kecil dari N2, dasar pemikirannya dari mana? Semua tahu bahwa massa unsur (nomer massa dalam deret periodik unsur Lavoizier) O adalah 16, sedangkan N adalah 14, ini artinya O2 akan lebih BESAR dan LEBIH berat daripada N2. Semakin besar massa suatu unsur, maka semakin jauh dari sifat GAS MULIA. Jika kita ingat pelajaran Fisika klas 1 SMU/SMA maka semakin mulia suati gas maka akan mendekati PV/T=Constant. Namun jika SEMAKIN TIDAK MULIA maka PV/T tidak konstan lagi tetapi exponensial (edun, gelo le, sok pinter banget sih aku). Satu info kan saft yang kebetulan bener adalah bahwa O2 mengembang lebih besar daripada N2. Aku sendiri pernah lihat dan buktikan di t4 kerjaku, ada suatu unit pneumatic tanker yang mestinya diisi dengan N2 tapi ngisinya malah keliru dengan O2. Unit tersebut baru bekerja 30 menit, tekanan tiba-tiba naik lebih dari 15 persen, padahal variasi tekanan yang diizinkan hanya 10 persen max. Kita coba investigasi barangkali temperatur kerja salah, eh sudah pusing2 nginvestigasi, ternyata gas yang dipakai salah. Lalu dikuras dan diisi dengan O2 dan masalah ilang.

    2. Kesimpulan kang saft yang bilang bahwa O2 lebih cepat bocor juga mengada-ada (aktual O2 lebih besar kan?). Apakah sudah dipikirkan bahwa dalam ANGIN yang dibuat kompresor pinggir jalan adalah mengandung uap air? Untuk TEMPERATUR dan TEKANAN TERTENTU maka tingkat KELEMBABAN NISBI dari uap air di udara adalah berbeda-beda, dan WATER TRAP yang ada di kompressor tidak cukup mampu untuk MENGELIMINASI semua kadar uap air. Kenafa kang saft tidak melakukan analisis tentang kadar H2O dalam udara? Bisa jadi yang menyebabkan BAN yang diisi udara biasa menjadi kempes adalah disebabkan oleh pengembunan dsb (silakan analisi, saya tidak mau menyimpulkan hal ini karena bukan ahli fisika).
    3. Kesimpulan tentang UDARA BIASA membantu membuat karat velk. Emangnya ban tubelessnya pakai velk besi? Atau ban biasa (non tubeless) anginnya nyentuh velk. BTW, memang sih ada yang bisa bikin tubeless nempel pada velk besi.

    Mari kita gunakan ilmu-ilmu FISIKA, KIMIA yang pernah kita pelajari di SMA kelas 1 sebagai bahan pertimbangan dalam analisis.

    Maaf, ya… BTW, hasil tulisan anda yang lain memang bagus dan salut untuk anda. Good Job. Teruskan berkarya.

    JAWAB:
    Dear…. (Sebaiknya lampirkan nama jelas Anda apabila memang perlu serius untuk didiskusikan bersama).

    Artikel ini dibuat tidak mengada-ada, N2 sebagai alternatif gas pengisi ban sudah cukup lama dan mulai banyak dijumpai di kota-kota besar di Indonesia. Nah seberapa perlukah kita pakai N2?, artikel ini mencoba untuk mengutarakannya kelebihan dan kekurangannya.

    Semua referensi sudah disampaikan di daftar referensi di atas, silahkan dibaca lagi agar dapat informasi yang lebih detail sesuai kapasitas keilmuan Anda.

    Untuk teori mengenai N2 ini bisa dibaca juga di http://en.wikipedia.org/wiki/Nitrogen
    “Nitrogen molecules have a larger effective diameter than oxygen molecules and therefore diffuse through porous substances more slowly.”

    Terimakasih masukannya, nanti pakai nama jelas ya… Salam!

    saftari

  59. Aku agak heran dengan isi artikel ini, untuk beberapa hal saja:
    1. Disebutkan partikel O2 lebih kecil dari N2, dasar pemikirannya dari mana? Semua tahu bahwa massa unsur (nomer massa dalam deret periodik unsur Lavoizier) O adalah 16, sedangkan N adalah 14, ini artinya O2 akan lebih BESAR dan LEBIH berat daripada N2. Semakin besar massa suatu unsur, maka semakin jauh dari sifat GAS MULIA. Jika kita ingat pelajaran Fisika klas 1 SMU/SMA maka semakin mulia suati gas maka akan mendekati PV/T=Constant. Namun jika SEMAKIN TIDAK MULIA maka PV/T tidak konstan lagi tetapi exponensial (edun, gelo le, sok pinter banget sih aku). Satu info kan saft yang kebetulan bener adalah bahwa O2 mengembang lebih besar daripada N2. Aku sendiri pernah lihat dan buktikan di t4 kerjaku, ada suatu unit pneumatic tanker yang mestinya diisi dengan N2 tapi ngisinya malah keliru dengan O2. Unit tersebut baru bekerja 30 menit, tekanan tiba-tiba naik lebih dari 15 persen, padahal variasi tekanan yang diizinkan hanya 10 persen max. Kita coba investigasi barangkali temperatur kerja salah, eh sudah pusing2 nginvestigasi, ternyata gas yang dipakai salah. Lalu dikuras dan diisi dengan O2 dan masalah ilang.
    2. Kesimpulan kang saft yang bilang bahwa O2 lebih cepat bocor juga mengada-ada (aktual O2 lebih besar kan?). Apakah sudah dipikirkan bahwa dalam ANGIN yang dibuat kompresor pinggir jalan adalah mengandung uap air? Untuk TEMPERATUR dan TEKANAN TERTENTU maka tingkat KELEMBABAN NISBI dari uap air di udara adalah berbeda-beda, dan WATER TRAP yang ada di kompressor tidak cukup mampu untuk MENGELIMINASI semua kadar uap air. Kenafa kang saft tidak melakukan analisis tentang kadar H2O dalam udara? Bisa jadi yang menyebabkan BAN yang diisi udara biasa menjadi kempes adalah disebabkan oleh pengembunan dsb (silakan analisi, saya tidak mau menyimpulkan hal ini karena bukan ahli fisika).
    3. Kesimpulan tentang UDARA BIASA membantu membuat karat velk. Emangnya ban tubelessnya pakai velk besi? Atau ban biasa (non tubeless) anginnya nyentuh velk. BTW, memang sih ada yang bisa bikin tubeless nempel pada velk besi.

    Mari kita gunakan ilmu-ilmu FISIKA, KIMIA yang pernah kita pelajari di SMA kelas 1 sebagai bahan pertimbangan dalam analisis.

    Maaf, ya… BTW, hasil tulisan anda yang lain memang bagus dan salut untuk anda. Good Job. Teruskan berkarya.

  60. TheOwner says:

    ronald Says:
    om saft
    berapa tekanan ideal untuk pengisian N2 thd ban motor ?
    (ban motor saya sudah tidak standar,saya menggunakan bridgestone battlax ukuran R = 130/80-17 , F = 100/80-17)

    Jawab:
    Om Ronald, saya belum ada referensi untuk tekanan ideal untuk ban tersebut, mungkin bisa di check di spesifikasi ban tersebut. Thanks.

  61. Mandor says:

    Djamur Says:

    August 2nd, 2007 at 10:58 pm
    Mau nambahin juga… klo ukuran tekanan ban mau oksigen dan N2 sama aja, klo di manual book mobil saya (corolla all new) 30 psi…
    Saya pke mbl dalam kota aja, kadang 1 minggu 1x lewat tol juga… Klo pke N2 saya cek ban 6 bulan 1x, setelah 6 bulan pemakaian tekanan berkuran 1 psi dari 30 psi mjd 29 psi… Cukup keluar biaya Rp. 2000,-/ ban… oya tekanan N2 selalu sama pada smua ban saya, kecuali bocor… He3x.
    Klo saya pke angin biasa, tiap minggu saya isi angin, biaya emg murah, cm Rp. 2000,- / 4 ban…
    Tapi klo anda TELITI…lebih murah N2… (nih perinciannya) :p
    klo isi angin biasa selama 6 bulan.. Rp. 2000,- X 24 minggu= Rp. 48000,-

    SO…mana yg lebih murah dan efisien???

    Jawab:
    Pak Djamur, Saya ngisi Angin Biasa Tiap Hari GRATIS dan ukuran Akurat lagi, kita ke POM Shell Aja.

  62. lawrence says:

    setuju bro Dicky, klu emang punya info yang up to date tolong dibagi2 jg..jgn cuma komentarin
    artikel org laen yang basi…bagi loe emang basi..bagi org laen blm tentu kan?
    harap intro sedikit la.
    thx infonya om saft

  63. ronald says:

    om saft

    berapa tekanan ideal untuk pengisian N2 thd ban motor ?
    (ban motor saya sudah tidak standar,saya menggunakan bridgestone battlax ukuran R = 130/80-17 , F = 100/80-17)

    terima kasih sebelumnya

  64. Dicky says:

    Bro Noeg…
    ditunggu info yang gak basi yah dari anda
    atau anda bersedia share website nya mungkin (kalau ada) untuk kita komentari….
    atau anda punya media lain untuk bagi ilmu yang up to date…

    ingat pepatah ilmu gak bisa dibawa mati…. dan apa yang keluar dari mulut anda tidak bisa ditarik kembali…. mungkin berguna bagi keseharian Bro Noeg nantinya…
    ingat lagi, di atas langit masih ada langit, jika anda merasa paling update… coba introspeksi diri….

    hanya sekedar saran…
    anyway thx artikelnya Om Saft…

  65. jon says:

    Bro noeg elu tuh yg dah basi + busuk lagi…ilmu tuh kaga ada yg basi….buku walaupun 1000x elu baca tetep aja ilmu…mendingan si saf dr pada elo..die punya ilmu bagi-2 nah elo mana…??? bisa ga lo bikin artikel yg bermutu…???

  66. R312KY says:

    om
    bisa tolong ditambahin info tekanan ban yang direcomendasikan untukjenis ban standar(bawaan pabrik)baik untuk mobil dan motor
    terima kasih

  67. Andri Hilman says:

    oom Saft… sudah beberapa bulan saya gak tengok websitenya, seperti biasa saya selalu kagum dengan jepretan makronya. Masih pake Canon ixus kah??

  68. trilukito says:

    Sharing ajah pengalaman saya.
    Dulu saya memang pakai nitrogen tapi jadi repot kalo mau ngisi lagi, memang jeda waktu pengisian lebih lama. Berdasarkan keterangan dari teman yang kebetulan juga punya toka ban, dia bilang, kalo pengen ban isi gas biasa biar bisa jarang2 isi angin/gas, sebaiknya ban dipompa sekeras mungkin, waktu itu sampai 100 biarkan beberapa lama (waktu isi saya diamkan semalam), maksudnya katanya, agar tepi/bibir ban betul2 melekat di tepi/bibir pelek kemudian digembosin sesuai ukuran yang disarankan 30. Dengan perlakuan seperti itu ban saya, dari 4 roda yang dipasang hanya satu yang tiap bulan berkurang menjadi 29, lainnya bervariasi ada yang 6-8 minggu. Saya pakai ban profil 195/50/16 merknya gak usah ya, nanti dikira promosi.
    Kira2 pengalaman saya ini kalo diilmiahkan bisa nggak om Saft, ato hanya kebetulan saja.
    Makasih om, perlu nyepi bertapa biar mooood om. Ditunggu bukunya.

  69. Djamur says:

    Mau nambahin juga… klo ukuran tekanan ban mau oksigen dan N2 sama aja, klo di manual book mobil saya (corolla all new) 30 psi…
    Saya pke mbl dalam kota aja, kadang 1 minggu 1x lewat tol juga… Klo pke N2 saya cek ban 6 bulan 1x, setelah 6 bulan pemakaian tekanan berkuran 1 psi dari 30 psi mjd 29 psi… Cukup keluar biaya Rp. 2000,-/ ban… oya tekanan N2 selalu sama pada smua ban saya, kecuali bocor… He3x. :)
    Klo saya pke angin biasa, tiap minggu saya isi angin, biaya emg murah, cm Rp. 2000,- / 4 ban…
    Tapi klo anda TELITI…lebih murah N2… (nih perinciannya) :p
    klo isi angin biasa selama 6 bulan.. Rp. 2000,- X 24 minggu= Rp. 48000,-

    SO…mana yg lebih murah dan efisien??? :)

  70. Rich says:

    Cuma mo nambahin..Saya pake N2 krn tutup pentilnya yg ijo..Matching banget ma obil ku yg ijo..
    Secara kenyamanan saya berpendapat bahwa mungkin ada penambahan, namun seharusnya tidak secara signifikan. Untuk mobil2 yg kebanyakan digarasiin dan hanya wara-wiri di sabtu/minggu. N2 sangat disarankan..

  71. Erwin Sumargo says:

    Artikel yg bagus dan informatif…

    Kalau boleh sy tambahkan salah satu pengalaman konkrit yg diperoleh dari N2 ini adalah pada saat digunakan pada mobil-mobil ceper yg pakai ban ber-profil tipis (profil 50, 45, 40, 35). Ban2 ber-profil tipis tersebut dibuat dengan dinding samping ban yang lebih keras bila dibandingkan dg yg profil2 tinggi (60, 65, 70), sehingga pada kesehariannya saat diisi angin biasa, akan terasa ‘keras’. Dengan N2, mobil akan terasa lebih empuk saat dikendarai. Sy yakin mobil2 yg memakai ban profil tipis pemiliknya adalah orang berada, shg apabila utk mencoba N2, tidak ada salahnya. Kalau beroleh manfaat, mengapa tidak? Kalau tidak ya relakan saja lah…. toh biaya mengisi N2 tidak sebanding dg yg dikeluarkan utk beli ban-nya. :P hehehehe

    Pengalaman serupa sy alami di mobil sy (Suzuki Katana) beberapa tahun lalu, yg terkenal ‘kayak naik kuda’, setelah isi N2, kerasa lebih empuk deh….
    Kijang – Panther, kurang beroleh manfaat ‘EMPUK’ ini …

    Biasanya rekan2 bilang ‘DINGIN – DINGIN – EMPUKKKKK !!!”

  72. TheOwner says:

    opan Says:
    gas nitrogen itu sama ngga dengan karbit+air, klo sama aku tau cara bikin nitrogen murah..

    Jawab:
    Tentunya berbeda ya… kalau yang karbit+air, rumus kimianya pasti beda.. N2 di desain agar tidak berbau, tidak bisa terbakar, tidak beracun… kalo gas karbit kebalikan semua dari itu.

  73. iwan says:

    Salut Om Saft,
    Ngebuka wawasan niy…
    Jgn takut dibilang basi, ilmu gak pernah basi koq Om…hehehe

  74. opan says:

    gas nitrogen itu sama ngga dengan karbit+air, klo sama aku tau cara bikin nitrogen murah..
    rgds..

  75. baduy says:

    prnh beli ban di daerah kebon jeruk.. balancing gratis, ngisi nitrogen @5rb ajah..
    jd klo pgn murah, ya sambil beli ban.. :P

  76. TheOwner says:

    trilukito Says:
    Bravo om Saft,
    Sebeulnya kalo kita isi gas biasa sudah ada gas Nitrogen 78% dan 21% gas oksigen, artinya 3/4 gas yang ada di ban sudah nitrogen. Jadi apakah betul-betul signifikan perubahan/manfaat gas nitrogen dibanding angin/gas biasa dibanding dengan uang yang kita keluarkan dan tidak di semua tempat ada pengisian gas nitrogen ditambah lagi dengan mobil kita mau berapa lama jalan dengan kecepatan diatas 120 km/jam (ngebut). Disamping itu dari 8 keuntungan gas nitrogen, no.1-5 (tekanan tepat) bisa didapat dengan gas biasa asalkan kita rajin mengkontrol tekanan ban.
    Om Saft, mana buku seri keduanya ?

    Jawab:
    Bener oom Tri, tapi coba kita hitung… jika tekanan yang tepat misalnya 30psi, jika hilang 21%nya (Oksigen merembes keluar) maka tekanan yang tersisa cukup bisa dibilang ban kempis.
    Thanks atensinya… aku lagi ngumpulin Mood nya nih untuk rilis buku ke2. Doain ya..

  77. Reza says:

    tulisannya standar aja nih…

    standarnya kang saft tentunya…
    which is informative, dan bahasa yang mudah….

    thanks udah sharing, kang…

  78. **GusSur** says:

    Thanks Informasinya Kang Saft… bermanfaat sekali buat orang awam seperti saya… tapi bener euy..masih mahal…heehheheheh :D

  79. Gw dah pakai N2 di Ban Motor gw, dan alhasil kayaknya lebih enak aja.
    Ohya, gw ngisi di bengkel KMS jl Panjang Kebon Jeruk.

    Thx

  80. Rizki says:

    Penggunaan ban dengan angin N2 menurut saya kurang banyak manfaat apabila hanya dengan jalan raya biasa. Kecuali apabila kendaraan itu sering menempuh perjalanan melalui jalan tol, yang mengharuskan cengraman yang kuat dan takanan yang konstan. Jadi kesimpulan saya, apabila hanya jalan biasa, yang lebih banyak stop and go, mending pake angin biasa. Sebaliknya, apabila sering menempuh perjalanan jauh menggunakan tol, maka sebaiknya gunakan N2

    Regards

  81. trilukito says:

    Bravo om Saft,
    Sebeulnya kalo kita isi gas biasa sudah ada gas Nitrogen 78% dan 21% gas oksigen, artinya 3/4 gas yang ada di ban sudah nitrogen. Jadi apakah betul-betul signifikan perubahan/manfaat gas nitrogen dibanding angin/gas biasa dibanding dengan uang yang kita keluarkan dan tidak di semua tempat ada pengisian gas nitrogen ditambah lagi dengan mobil kita mau berapa lama jalan dengan kecepatan diatas 120 km/jam (ngebut). Disamping itu dari 8 keuntungan gas nitrogen, no.1-5 (tekanan tepat) bisa didapat dengan gas biasa asalkan kita rajin mengkontrol tekanan ban.

    Om Saft, mana buku seri keduanya ?

  82. Yusak says:

    Terima kasih artikelnya Bung Saft. Sudah lama saya ingin tahu mengenai N2 in.

  83. TheOwner says:

    fajar Says:
    om saft …
    waktu saya pasang ban di espede di tanya oleh bapak pemilik bengkel (bukan montirnya) mau diisi oleh angin biasa atau nitrogen?
    terus saya tanya bedanya apa pak?
    si bapak menjawab kalo pake nitrogen akan lebih enteng, nanti kayak terbang
    nah, yg saya tanya kan apakah hal itu betul?
    karena di artikel om saft juga kok gak ada membahas bahwa nitrogen lebih enteng ya? (cmiiw)

    Jawab:
    Hihihihi…. itu mungkin hanya gaya bahasa beliau aja om…
    Sebenarnya isi angin biasa maupun nitrogen, asalkan tekanannya tepat, sama2 meringankan kerja mesin… Tapi.. kalau angin biasa akan lebih sering harus cek tekanan ban ketimbang yang nitrogen.

  84. fajar says:

    om saft …
    waktu saya pasang ban di espede di tanya oleh bapak pemilik bengkel (bukan montirnya) mau diisi oleh angin biasa atau nitrogen?
    terus saya tanya bedanya apa pak?
    si bapak menjawab kalo pake nitrogen akan lebih enteng, nanti kayak terbang :)
    nah, yg saya tanya kan apakah hal itu betul?
    karena di artikel om saft juga kok gak ada membahas bahwa nitrogen lebih enteng ya? (cmiiw)

  85. nurdi says:

    tq om, baru nyadar nih.

  86. TheOwner says:

    noeg Says:
    Om, artikelnya udah basi.

    Jawab:
    Thanks oom Noeg, mungkin rekan-rekan lain yang belum tau bisa mengambil manfaatnya. Terimakasih masukannya.

  87. yopy says:

    Alangkah baiknya jika kita selalu menghargai tulisan seseorang apalagi jika tulisan tersebut bisa bermanfaat dan menambah wawasan walaupun tulisan tersebut bagi sebagian orang dianggap basi.

    Terima kasih atas tulisannya … maju terus ….

  88. Wisnu Yudha Pratama says:

    Nice Artikel Bro Saft…cuma ada sedikit kekukarangan nih…usul aja yah…
    1. Point yg menjelaskan ttg tekanan saat melakukan pengisian dgn N2, tdk dijelaskan secara detail apakah ban yg diisi oleh N2 hrs diisi dgn tekanan yg sama spt bila diisi dengan angin biasa ( O2 ). Krn, berhubung ban yg diisi dgn angin biasa akan lbh cepat mengembang krn perubahan suhu kerja ban, makanya kita diwajibkan utk mengisi angin sesuai dgn anjuran pabrikmotor/ban tsb dgn toleransi kenaikan/penurunan sktr 1-2 point. Lalu, apakah bila ban diisi dgn N2 hrs diterapkan perlakuan yg sama pula?

    2. Tolong kasih rekomendasi dong bro Saft…bengkel2 Pom Bensin di seputaran Jabodetabek yg menyediakan stasiun pengisian angin ban dgn menggunakan N2.

    segitu dulu aja bro…thanks for the info…

  89. Hendro Buditjahjono says:

    perlu ditambahin bro informasi bengkel yang menyediakan pengisian ban dengan ban nitrogen

  90. noeg says:

    Om, artikelnya udah basi.

Leave a Reply





Switch to our mobile site

Tips Otomotif saft7.com