.

 

Ampun Deeeh… Oli Mesin Koq Jadi Bubur (Sludge Oil)

sludge0

Pada suatu saat sedang ganti parts di bengkel langganan… tiba-tiba saya menemukan mesin yang baru saja dibongkar untuk overhaul (turun mesin total).
Begitu diperhatikan… Alamaaak… ini dia nih yang namanya Sludge Oil… Oli yang mengental menjadi seperti bubur.

Nah loh.. pakai oli apa sih bisa begitu?.. atau ada yang salah pada komponen mesinnya?
Sebenarnya sludge oil itu merusak ga sih?

Makin penasaran… baca2 info di internet…. nah sekarang biar sama-sama dapet ilmunya… aku coba tulis deh apa yang telah aku dapat soal Sludge Oil ini..

Mesin akan rusak akibat terjadinya bubur oli (sludge). Masalah diakibatkan oleh tersumbatnya jalur oli (oil passage) oleh bubur oli, sehingga komponen mesin tidak mendapatkan pelumasan.
Bubur oli adalah oli yang menggumpal diakibatkan reaksi kimia pada oli itu sendiri.
Bubur oli terbentuk dari hasil interaksi yang cukup kompleks antara komponen mekanik, suhu yang tinggi dan reaksi kimia yang terkandung di dalam oli itu sendiri.

Umumnya bubur oli pada mesin bensin terlihat berwarna hitam dan mengandung air, sementara itu kekentalan bubur oli tersebut bervariatif.
Bubur oli hitam biasanya ditemukan pada rocker cover, cylinder head, timing chain cover dan oil pump screen pada ruang karter oli.
Pada mesin diesel, bubur oli terlihat lebih kental hingga seperti gel. Hal ini mempercepat terjadinya kerusakan mesin akibat tersumbatnya saluran oli.

Ada 3 faktor yang membentuk bubur oli:
1. Pergantian oli yang sangat terlambat
2. Permasalahan mekanik
3. Kurangnya perawatan mesin.

Faktor lain yang dapat merusak oli:
1. Perjalanan-perjalanan pendek, sehingga oli mesin tidak pernah mencapai suhu kerja normal.
2. Sering terkena macet (Stop & Go Driving)
3. Sering mengendarakan kendaraan dalam kecepatan rendah sehingga ruang mesin relatif panas karena tidak mendapatkan aliran udara segar dari depan.
4. Idle dalam waktu yang cukup lama (macet).

17 Responses to Ampun Deeeh… Oli Mesin Koq Jadi Bubur (Sludge Oil)

  1. koco says:

    faktor pembentuk bubur oli seharusnya perlu ditambah : buruknya kualitas oli

  2. supariyono says:

    yang aku pelajari di lab aku, bila oli mengental seperti bubur, kekentalanya lebih dari 20 atawa 25 %, dari kekentalan semula ( fresh oil ) dan ini kejadiannya mendadak,( lihat itu suhu mesin di indikator) ,itu menunjukkan terjadi kebocoran di coolant radiator.

    Sedangkan bila yang terjadi bila coolant radiator bocor dan sampai ke oli:
    1.Stuktur kimia , additive dan pelumas hancur,sehingga tidak bisa melalukan protect/perlindungan pada mesin.
    2.Bila ini tidak diketahui, yang terjadi abrasi permukaan block mesin,Biasanya logamnya tidak larut, tapi lepas seperti bongkahan ( debres )kecil kecil.
    3.Bila air masuk ke dalam oli,lihat tho, permukaan crankcase ada lapisan coklat ( itu namanya lapisan varnish , ini salah satu reaksinya juga.
    4.Saran, cek pelumas di lab yang sudah terakreditasi.Cek Viscositas dan Fe ( besi). Salah satu lab: ultralab.analisa nggak mahal kok,kalau mahal tawar aja,

    • yandri says:

      Klo kejadiannya oli mengental pada komponen hydraulic gimana tu mas?? kira-kira apa penyebabnya?

  3. Toni says:

    Pakai oli pertamina aja dan tambahkan additive merk “ZICO” kedua – dua nya buatan indonesia.sudah cukup karena aku sdh pakai 2 tahun mesin selalu bersih dan tarikannya enteng.

  4. arif says:

    Bos mobil saya pernah kemasukan oli palsu, waktu itu beli Castrol Magnateg waktu awal beli emang keliatan asli jadi saya percaya-percaya aja waktu beli di toko yang sama di daerah Pasar Cipete sampe 5 kali. Namun waktu terakhir ganti oli di Shop n Drive montirnya kaget karena Toyota Rush Tahun 2007 dah keliatan berkerak waktu di buka tutup olinya. setelah di Cek dari warna dan bau serta dibandingkan dengan oli merk sejenis yang mereka punya akhirnya ketahuan lah kalo olinya palsu. Sekarang saya ganti pelumasnya pake Petronas Syntium 5000, berharap sisa oli yang sudah berkerak itu bisa bersamaan keluar pada saat ganti oli berikutnya.Pertanyaan saya :
    1. Apakah cara tersebut di atas bisa diterapkan?
    2. Bagaimana caranya kita tahu dan dapat memastikan mesin kita sudah bersih?
    3. Bagaimana cara membersihkan secara total apabila masih ada sisa bubur dan kerak di mesin?
    Terima Kasih banyak bos Saf atas informasinya

  5. lee says:

    saya pernah mengalami hal tersebut,malah lebih parah buburnya ampe susah dikerok,mobil saya waktu itu BMW E46 tahun 2000,menurut bengkel resmi,
    hal ini diakibatkan karna pemakaian oli TOP 1.sudah beberapa BMW yang jadi korban akibat oli tsb tidak tahan suhu panas mesin.
    akhirnya turun mesin…setelah beres semua,saya pake oli eropa,masalah ini tidak muncul lagi walaupun telat2 dikit ganti olinya.

  6. Iek says:

    Boz… bener gak ???
    Sepertinya untuk mendeteksi adanya SLUDGE Oil kita bisa check melalui dip stick oil. Minimal kita2 semua pada tau kan kalo oli itu normalnya seperti apaan…
    Pizzz…..

  7. Robin says:

    Bang Saft,
    Saya pernah mengalami sludge yang serupa. Saya pake Jimny sj410 dengan oli standard. Olinya sih bagus, tapi atas saran montir, saya menambahkan oil additive xxx kira2 300ml. Begitulah tiap ganti oli, tetap dengan merek yang sama, plus additive tsb.
    Beberapa waktu berjalan, pada waktu setel celah klep, terlihat bubur oli tsb, tapi warnanya abu2. Jika dipegang kelihatan agak kilap silver. Akibatnya sulingan sirkulasi oli tidak menyemburkan oli, cam hampir kering, sementara per klep dan bagian2 yang sempit penuh dengan bubur oli. Untungnya, sekali lagi untungnya, masih belum terlambat ketahuan, dan belum ada bagian yang kering dan macet. Segera bersihkan, kuras dengan engine flush, ganti oli baru segar tetap dengan merek sama.
    Setelah itu, say no way to oil additive….

  8. pernah saya o/houl engine, montir bilang koq engine bersih banget(gak ada sludge oil) pake oli bikinan luar dia kira,pada hal saya selalu pake merk n bikinan dalam negri mesran super or prima xp
    ternyata bagus koq asal gak gonta ganti merk n type oli.oh ya mobil nya DATSUN 1400 CC (KOTAK/BLUE BIRD 1968.

  9. anak_desa says:

    tul, ojo nganggo oli “artis” .. walopun aku anak desa, aku ndak pake tuh oli.

  10. doktermobil says:

    jangan asal pake merk “terkenal”… pake yg buatan dlm negeri jg oke…asal SAE sesuai rekomendasi ATPM, ganti sesuai waktunya plus filternya,& jangan yg palsu!!!!

  11. Fuzz says:

    wah ini berlaku buat oli transmisi juga yah ?

  12. aris says:

    Boss saft, ngeri juga liat gambarnya tuh. Sy pernah baca tips, bahwa engine flush secara rutin & periodic bisa mencegah timbulnya sludge-oil tsb. Cuma…ada tapi-nya, kalo blm terlalu parah…ukurannya ya dgn melihat jeroan2 mesin tsb diatas, saat turun mesin. Nah..bagi yg baru beli mbl bekas & gak tau persis sejarah-nya…kan jadi ragu2 utk pake engine flush. (Katanya kalo udah parah, penggunaan engine flush malah menyumbat jalur2 oli di jeroan mesin…buntutnya hrs turun mesin juga).

    Boss tambahin dong tips cara “mengintip” / indikasi / sympton bahwa sebuah mesin sdh ter jangkit kanker sludge oil yang parah or ringan, sehingga kita-kita nih bisa mencegah dahulu (dgn engine flush) jika mungkin & gak perlu O/H dulu…hehehe…yg paling bagus sih vonis O/H >>PAS banget kebetulan punya duit, gak masyalaaah…. Thx boss.

  13. DJ ALiT says:

    Ya kudu di angkat donk boss… itu khan ibarat kangker… harus di tumpas tuntas.. tas.. tas… :D

    Anyway, demi kemaslahatan bersama.. ada baeknya nama-nama tidak usah di ungkapkan… sensor dikit lah.. misal… Oli Art*s hehehe.. :D

  14. Jocky says:

    trus kalo udah banyak sludge ada cara lain nggak selain harus overhaul???

  15. Halim says:

    Ada beberapa teman saya yg mengalami kasus serupa gara2 memakai oli TOP1. So, berhati2lah dalam memilih oli. Saya tidak punya maksud tertentu tuk mendiskreditkan sebuah merk oli. It’s all up to u.

Leave a Reply





Switch to our mobile site

Tips Otomotif saft7.com